SYaM: BuMi aNBiYa' (BHG XX) - SYRia I

>> Sunday, August 15, 2010



Hari 10: 26 MEI 2009

Aku bangun awal untuk mengemas barang-barang aku. Aku akan bertolak ke Damsyik, Syria pada pagi ini. Walau bagaimanapun, aku akan ke Amman terlebih dahulu bersama-sama dengan Sa’id, Hamzah & seorang lagi rakan mereka dengan menaiki van sewa. Mereka secara kebetulannya hendak ke Amman pada hari ini untuk membeli-belah. Oleh itu, mereka mengajak aku mengikut mereka sekali kerana dari Amman, aku boleh menaiki teksi terus ke Damsyik.

Setelah semuanya telah dimasukkan ke dalam beg, aku pun sudah bersedia untuk bertolak ke Amman dari Bayt Dimasyq, Mu'tah. Kami akan menaiki van sewa sama yang membawa aku & Zaid ke Irbid & Petra. Pemandu van sewa tersebut sememangnya amat baik dengan pelajar-pelajar Malaysia di Mu'tah ini. Sebelum bergerak untuk bertolak ke Amman, aku terlebih dahulu menyerahkan sebuah cenderahati dari Ireland untuk diletakkan di Bayt Dimasyq. Harap-harapnya, mereka akan sentiasa mengingati aku apabila melihat cenderahati yang aku beri itu. Hehehe. Aku juga mengucapkan jutaan terima kasih kepada penghuni-penghuni Bayt Dimasyq, iaitu Taufiq, Hazmi, Sa'id, Hamzah, Amer, Muzamir, Fadhli, Adi, Uwais, Arif, Syaheed & Afiq atas layanan yang mereka beri sepanjang 4 hari 4 malam aku menumpang di rumah mereka. Jasa-jasa mereka itu akan sentiasa aku kenang & aku doakan kehidupan mereka di bumi Mu’tah ini akan sentiasa tenteram dengan rahmat yang dikurniakan oleh Allah SWT.


Cenderahati untuk Bayt Dimasyq, Mu'tah, Jordan


Bersama Sa'id & Taufiq di Bayt Dimasyq, Mu'tah, Jordan


Bayt Dimasyq, Mu'tah, Jordan

Selepas bersalaman dengan penghuni-penghuni Bayt Dimasyq, aku, Sa’id & Hamzah pun terus menaiki van sewa yang sedang menunggu kami di luar. Kami menuju ke rumah rakan mereka yang hendak ikut sekali ke Amman untuk mengambilnya. Setelah itu, barulah kami terus bertolak ke Amman. Setibanya kami di sebuah stesen teksi di Amman, Sa’id & pemandu van sewa itu membantu aku untuk membeli tiket teksi untuk ke Damsyik, Syria. Keadaan agak kelam-kabut juga sebenarnya. Aku sendiri tidak pasti apa yang sedang berlaku kerana mereka semua bertutur dalam Bahasa Arab. Namun, aku akhirnya berjaya juga mendapatkan teksi. Disebabkan keadaan agak kelam-kabut & pemandu teksi itu tidak sabar-sabar lagi untuk bertolak, aku tidak sempat untuk mengucapkan selamat tinggal & terima kasih kepada Sa’id. Aku hanya mengucapkannya melalui sms ke telefon bimbitnya.

Teksi yang aku naiki itu turut membawa bersama sepasang warganegara Afrika Selatan yang berketurunan Arab. Mereka sebenarnya berasal dari Jordan, tetapi telah lama menetap di Afrika Selatan. Seronok juga berbual-bual dengan mereka. Mereka fasih bertutur dalam Bahasa Inggeris. Apabila sudah tiba di pusat imigresen di sempadan Jordan-Syria, mereka berdua turun di pusat imigresen Syria. Menurut mereka, kawan mereka akan menjemput mereka di situ. Oleh itu, dari pusat imigresen Syria menuju ke Damsyik, aku hanya berseorangan sahaja bersama dengan pemandu teksi itu.

Aku tidak menghadapi apa-apa masalah sewaktu di pusat imigresen di sempadan Jordan-Syria. Urusan imigresen semuanya berjalan dengan lancar. Aku dikenakan bayaran untuk mendapatkan visa keluar sewaktu di pusat imigresen Jordan. Sewaktu di pusat imigresen Syria pula, aku tidak dikenakan apa-apa bayaran untuk mendapatkan visa masuk. Aku berasa agak pelik juga sebenarnya kerana menurut Sa'id, warganegara Malaysia perlu membayar untuk mendapatkan visa masuk ke Syria. Walau apa pun, aku hanya berserah pada Allah SWT. Semoga perjalanan aku dipermudahkan. Tidak berapa lama selepas melepasi pusat imigresen Syria, aku pun akhirnya tiba di Damsyik. Aku diturunkan di suatu lokasi yang bernama Nahar Aisyah, seperti yang telah diceritakan oleh Zaid sewaktu aku di Mu’tah. Ianya adalah sebuah stesen teksi.


Peta perjalanan Mu'tah-Amman-Damsyik

Zaid telah pun memberi nombor telefon rakannya di Damsyik yang bernama Ikhwan. Aku lalu terus cuba menghubungi Ikhwan setibanya aku di Nahar Aisyah, Damsyik dengan menggunakan kad SIM Jordan aku. Walau bagaimanapun, panggilan aku tidak diterima. Malah ianya dijawab oleh seorang operator yang mengatakan bahawa kad SIM aku tidak boleh digunakan di Syria. Aku menjadi panik. Aku kemudiannya cuba pula menghantar sms kepada Ikhwan. Tetapi tiada sebarang respon. Aku akhirnya mendapat satu ilham. Aku menghantar sms kepada Zaid menceritakan apa yang sedang berlaku & aku memintanya untuk menghantar sms kepada Ikhwan, memberitahunya yang aku sudah tiba di Nahar Aisyah. Seketika kemudian, Zaid membalas sms aku. Menurutnya, dia sudah menghubungi Ikhwan & Ikhwan meminta aku untuk menaiki teksi menuju ke Masjid Zaid bin Thabit. Ikhwan akan menjemput aku di situ.

Aku pada waktu itu sedang dikerumuni oleh pemandu-pemandu teksi yang menakutkan. Mereka sedaya upaya hendak menawarkan perkhidmatan mereka. Namun, aku tolak semuanya. Aku bercakap dalam Bahasa Inggeris, tetapi mereka menjawab dalam Bahasa Arab. Memang betullah kata rakan-rakan aku di Jordan, penduduk-penduduk Syria memang tidak tahu berbahasa Inggeris. Huhuhu. Melihatkan aku dalam keadaan panik & cemas, salah seorang pemandu teksi itu menawarkan diri untuk membantu. Dia seolah-olah tahu akan masalah yang aku sedang alami. Dia lalu meminta nombor telefon orang yang hendak aku hubungi, iaitu Ikhwan & dia kemudiannya mendail nombor tersebut dengan menggunakan telefon bimbitnya sendiri & bercakap sendiri dengan Ikhwan. Sesudah selesai bercakap dengan Ikhwan melalui telefon, dia menarik tangan aku ke teksinya & membawa aku terus ke masjid yang dimaksudkan, iaitu Masjid Zaid bin Thabit. Hahaha. Tak sangka pula ada orang yang sebaik & sepelik itu. Apa-apa pun, aku bersyukur kepada Allah SWT kerana telah memudahkan perjalanan aku. Selepas membayar tambang kepada pemandu teksi yang baik hati itu, aku mengucapkan terima kasih kepadanya. Kemudian, aku pun keluar dari teksinya & menunggu kemunculan Ikhwan di pintu hadapan masjid itu.

Tidak berapa lama kemudian, muncullah seorang lelaki Melayu berjalan menghampiri aku. Dia lalu memperkenalkan dirinya sebagai Ikhwan & dia bertanya sama ada aku adalah Jhaz. Hahaha. Ini adalah kali pertama kami berdua berkenalan & bersua muka. Selepas bersalam-salaman, dia terus membawa aku ke rumahnya. Sewaktu dalam perjalanan ke rumahnya, dia memberitahu aku bahawa kad SIM Jordan hanya boleh digunakan untuk menghantar SMS sahaja di Syria. Ianya tidak boleh digunakan untuk membuat penggilan. Barulah aku faham kenapa aku tidak boleh menghubunginya. Mengapalah Zaid & Sa'id tidak memaklumkan kepada aku awal-awal tentang hal itu. Aduh.

Apabila tiba di rumahnya, dia menjamu aku air. Menurutnya, dia tinggal bersama-sama dengan 3 orang lagi pelajar Malaysia di rumahnya itu. Akan tetapi, mereka bertiga tiada di rumah pada waktu itu kerana sedang menghadiri kuliah di universiti. Ikhwan kemudiannya meminta diri untuk ke universitinya kerana dia perlu menduduki satu peperiksaan pada petang itu. Aku terkejut mendengarnya. Tiba-tiba aku rasa bersalah kerana telah mengganggunya. Aku harap dia tidak kisah. Selepas Ikhwan sudah bertolak ke universiti, aku ditinggalkan keseorangan di dalam biliknya. Aku cuba-cuba untuk menggunakan laptopnya untuk melayari internet. Malang sekali, di rumahnya rupa-rupanya tiada kemudahan internet. Disebabkan terlampau bosan, aku akhirnya tertidur. Lebih kurang pukul 4.00 petang, Ikhwan kembali semula ke biliknya. Selepas solat Asar, dia membawa aku berjalan-jalan di sekitar kota Damsyik, Syria.

Bersambung...


SILA KLIK BANNER INI UNTUK KE HALAMAN 'JHaZKiTaRo's Travelogue' UNTUK MEMBACA KESEMUA KOLEKSI TRAVELOGUE


3 buah komen:

Aragorn Sunday, August 15, 2010 at 6:49:00 PM GMT+8  

salam broo..
aku rsa nama tmpt tuh nahar aisyah..bknnya ain aisyah

kalu tak silap aku la..hehe

zulkbo Sunday, August 15, 2010 at 9:58:00 PM GMT+8  

salam bertandang sini
moga di berkati Allah
orang di sini dalam
menjalani ibadah di bulan
Ramadhan Al-mubarak

Anonymous Monday, March 4, 2013 at 2:57:00 PM GMT+8  

generic valium names buy valium online uk legally - valium side effects withdrawal

HAKCIPTA TERPELIHARA © 2004-2011: Aku Sebutir Pasir

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP