SYaM: BuMi aNBiYa' (BHG III) - JoRDaN I

>> Wednesday, July 28, 2010



Hari 1: 17 MEI 2009

Lebih kurang pukul 11.30 pagi, aku pun bertolak dari rumah menuju ke Lapangan Terbang Dublin dengan menaiki bas. Sesampainya aku di lapangan terbang tersebut, aku terus mendaftar masuk. Setelah itu, aku melalui zon pemeriksaan sekuriti. Kemudian, barulah aku berjalan menuju ke balai berlepas. Aku menunggu masa sebelum dipanggil masuk ke dalam pesawat. Aku akan ke Istanbul terlebih dahulu dari Dublin. Kemudiannya, dari Istanbul barulah aku akan menaiki penerbangan seterusnya ke Amman, Jordan. Setelah beberapa minit menunggu, para penumpang pun dibenarkan masuk ke dalam pesawat. Pesawat Turkish Airlines yang aku naiki berlepas meninggalkan Dublin menuju ke Istanbul pada pukul 2.20 petang. Perjalanan ke Istanbul memakan masa selama 4½ jam. Lebih kurang pukul 8.50 malam waktu tempatan Turki, aku pun tiba di Lapangan Terbang Attaturk, Istanbul.

Sesampainya aku di lapangan terbang tersebut, aku terus mendaftar masuk untuk penerbangan seterusnya, iaitu penerbangan ke Amman. Ia dijadualkan berlepas pada pukul 11.40 malam ini. Disebabkan tempoh masa transit agak singkat, aku tidak ke mana-mana. Aku hanya berlegar-legar di dalam lapangan terbang itu sahaja sehingga tiba masa untuk ke balai berlepas. Apabila sudah berada di balai berlepas, para penumpang pun dijemput masuk ke dalam pesawat selepas beberapa lama menunggu. Lebih kurang pukul 11.40 malam, penerbangan Turkish Airlines itu pun mulai berlepas meninggalkan Istanbul menuju ke Amman, Jordan. Perjalanan ke Amman memakan masa selama 2¼ jam.


Peta Perjalanan Aku (Dublin-Istanbul-Amman)


Hari 2: 18 MEI 2009

Lebih kurang pukul 1.50 pagi waktu tempatan Jordan, aku pun tiba di Lapangan Terbang Queen Alia, Amman. Setibanya aku di situ, aku menyelesaikan dahulu urusan visa yang boleh diperolehi daripada kaunter-kaunter visa pelancong yang terdapat di dalam lapangan terbang itu. Para pelancong boleh mendapatkan terus visa mereka di situ tanpa perlu memohonnya sebelum memasuki negara Jordan. Selepas sudah mendapatkan visa & selesai dengan urusan imigresen, aku mendapatkan pula beg pakaian aku. Kemudian, barulah aku berjalan keluar menuju ke kawasan menunggu untuk berjumpa dengan Hariz.

Di kawasan menunggu, aku melihat Hariz & seorang rakannya sedang berdiri menunggu ketibaan aku. Ini sebenarnya adalah kali pertama aku & Hariz bersua muka. Sebelum ini, kami hanya melihat wajah masing-masing di blog masing-masing & juga di halaman Facebook masing-masing. Hahaha. Terima kasih kepada alam cyber yang telah menjadi medium perkenalan kami berdua. Hariz kemudiannya memperkenalkan rakannya yang bernama Ideris kepada aku. Ideris juga adalah pelajar Perubatan Tahun Pertama di JUST, sama sepertinya.

Selepas bersalaman dengan mereka berdua, mereka membawa aku keluar dari terminal lapangan terbang itu untuk mendapatkan teksi. Menurut Hariz, pada malam ini, kami akan bermalam di rumah pegawai Jabatan Perkhidmatan Awam (JPA) di Jordan yang bernama Encik Hasmat. Rumahnya terletak di pinggir bandar Amman. Perjalanan dari Lapangan Terbang Queen Alia ke rumah Encik Hasmat dengan menaiki teksi memakan masa lebih kurang sejam. Agak jauh juga lokasi lapangan terbang itu dari bandar Amman. Sepanjang dalam perjalanan, kami bertiga berbual-bual mengenai pelbagai perkara sehinggalah kami akhirnya tiba di kawasan berhampiran rumah Encik Hasmat.

Kami kemudiannya turun dari teksi itu & terus mencari lokasi rumah Encik Hasmat. Hariz agak ingat-ingat lupa akan lokasi rumah pegawai JPA itu. Namun, setelah dicari dengan betul, akhirnya kami berjaya juga menjumpainya. Rumahnya terletak betul-betul berdekatan dengan sebuah masjid besar yang berwarna putih. Besar sekali rumah Encik Hasmat ni. Entah berapalah sewanya. Sesampainya kami di rumah tersebut, kami dijemput masuk oleh Encik Hasmat yang kelihatannya baru bangun dari tidur & masih lagi dalam keadaan mamai. Aku berasa agak bersalah kerana mengganggunya pada awal-awal pagi ini. Waktu Subuh pun belum masuk. Aku, Hariz & Ideris kemudiannya dibawa ke bilik tetamu. Ternyata, rumahnya memang amat besar. Selesa pula tu. Selepas meninggalkan kami bertiga di bilik tetamu, Encik Hasmat kembali menyambung tidurnya di biliknya.

Aku sebenarnya tidak rasa mengantuk. Mungkin kerana aku telah puas tidur di dalam kapal terbang tadi. Oleh itu, aku hanya menunggu sahaja waktu Subuh. Sementara itu, Hariz & Ideris cuba-cuba untuk tidur, tetapi tidak berjaya. Akhirnya, kami mengisi masa yang ada dengan berbual-bual tentang perancangan kami di Jordan nanti. Hariz telah membantu aku merancang pengembaraan aku di utara negara Jordan. Terhutang budi aku padanya.

Apabila sudah masuk waktu Subuh, kami bertiga pun menunaikan solat. Kemudian, kami cuba melelapkan mata. Dapat juga kami melelapkan mata lebih kurang sejam. Kemudiannya, lebih kurang pukul 7.30 pagi, kami dikejut oleh Encik Hasmat kerana dia perlu keluar untuk bekerja. Dia menjemput kami untuk bersarapan pagi. Selepas bangun dari tidur, aku terus ke bilik air untuk mandi. Selepas itu, barulah aku, Hariz & Ideris ke meja makan untuk bersarapan pagi. Encik Hasmat tidak sempat untuk bersarapan pagi dengan kami kerana dia perlu segera ke pejabatnya. Sebelum dia keluar, aku meminta keizinannya untuk menumpangkan beg aku di rumahnya sehingga waktu petang nanti kerana kami bertiga akan berjalan-jalan di bandar Amman hari ini sebelum pulang ke Irbid. Dia tanpa rasa berat hati memberi keizinan kepada aku. Aku lalu mengucapkan terima kasih & dia kemudiannya terus mencapai kunci keretanya untuk ke pejabatnya.

Selepas bersarapan pagi, kami bertiga pun keluar untuk menahan teksi di jalanraya di hadapan rumah Encik Hasmat. Kami menuju ke pusat bandar Amman, Jordan. Hariz & Ideris sebenarnya mempunyai kuliah pada hari ini. Namun, mereka sanggup ponteng kuliah mereka semata-mata untuk membawa aku jalan-jalan di Amman. Hahaha. Aku berasa sangat bersalah.

Bersambung...


SILA KLIK BANNER INI UNTUK KE HALAMAN 'JHaZKiTaRo's Travelogue' UNTUK MEMBACA KESEMUA KOLEKSI TRAVELOGUE


4 buah komen:

Queen of Pirus Wednesday, July 28, 2010 at 10:09:00 PM GMT+8  

Terlalu byk perjalanan...insyallah, akan dibaca sedikit demi sedikit. Thanks for sharing ur experience.

Anonymous Tuesday, March 5, 2013 at 10:06:00 PM GMT+8  

buy valium online valium jaw pain - valium dosage panic attacks

Anonymous Thursday, March 21, 2013 at 10:18:00 AM GMT+8  

is it illegal to buy xanax online xanax wedding anxiety - extended release xanax dosage

HAKCIPTA TERPELIHARA © 2004-2011: Aku Sebutir Pasir

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP