CYPRuS: PuLau aPHRoDiTe (BHG VI) - NiCoSia IV & LaRNaKa I

>> Thursday, July 22, 2010



Seterusnya, aku meneruskan perjalanan aku ke Hadyar Pasa Mosque, sebuah lagi gereja yang ditukar fungsinya menjadi masjid. Gereja asalnya bernama St Catherine yang dibina pada kurun ke-14 yang merupakan gereja kedua terbesar di Nicosia pada waktu itu. Masjid ini adalah antara 2 buah masjid yang mempunyai senibina gothik yang mengagumkan di Nicosia. Sebuah lagi ialah Selimiye Mosque. Walau bagaimanapun, bangunan ini tidak lagi berfungsi sebagai masjid pada masa kini. Ianya telah dijadikan galeri & dinamakan Hadyar Pasa Gallery.


Hadyar Pasa Mosque, Nicosia Utara, Northern Cyprus

Kemudian, aku ke Ali Ruhi Fountain yang dibina oleh Gabenor Turki Uthmaniyah di Cyprus, iaitu Ali Ruhi Efendi pada tahun 1829. Ia digunakan sebagai sumber bekalan air oleh Kucuk Medersa, sebuah madrasah yang pernah berada di sini dahulu. Setelah Selimiye Square berhampiran Selimiye Mosque dibina pada tahun 1930, Ali Ruhi Fountain sudah tidak digunakan lagi.


Ali Ruhi Fountain, Nicosia Utara, Northern Cyprus

Tidak jauh dari situ, terletak Covered Bazaar, sebuah bazaar yang mula dibuka pada tahun 1932. Terdapat pelbagai jenis barang dijual di sini, terutamanya makanan-makanan mentah seperti daging, ikan & sayur. Selepas puas melihat ragam manusia membeli-belah di dalam bazaar ini, aku meneruskan perjalanan ke Buyuk Han, sebuah lagi bangunan yang berasaskan senibina Turki Uthmaniyah yang terpenting di Nicosia. Bangunan 2 tingkat ini dibina antara tahun 1570 & 1572. Ia pada zaman dahulunya merupakan bangunan hotel, di mana terdapatnya 68 buah bilik & 10 buah kedai di dalamnya. Ia memberi kemudahan penginapan kepada pedagang-pedagang luar yang berdagang di sini & juga para pelancong. Bangunan ini walau bagaimanapun hilang kepentingannya selepas pembinaan hotel-hotel di sekitar kota ini. Sewaktu pemerintahan British, bangunan ini dijadikan kawasan penjara. Pada masa kini, terdapat kedai-kedai yang menjual barang-barang kraftangan tempatan & juga restoran-restoran di dalamnya. Di tengah-tengahnya pula terdapat sebuah masjid kecil.


Covered Bazaar, Nicosia Utara, Northern Cyprus


Ruang dalam Covered Bazaar, Nicosia Utara, Northern Cyprus


Buyuk Han, Nicosia Utara, Northern Cyprus


Buyuk Han, Nicosia Utara, Northern Cyprus

Lokasi terakhir aku di Nicosia Utara ialah Selimiye Mosque, bangunan yang dahulunya merupakan sebuah gereja Roman Katolik yang bernama St Sophia Cathedral. Ia adalah bangunan yang tertua & antara yang terulung di Nicosia & juga di pulau Cyprus. Pembinaannya dimulakan pada tahun 1209 sewaktu pemerintahan Raja Cyprus dari Dinasi Lusignan yang bernama Henry I. Ia siap dibina pada tahun 1326. Di sinilah putera-putera Dinasti Lusignan ditabalkan menjadi Raja Cyprus. Di sekitar bangunan ini terdapat makam-makam keluarga diraja Cyprus. Pada tahun 1571 sewaktu Cyprus berjaya ditawan oleh Empayar Turki Uthmaniyah, St Sophia Cathedral ditukar fungsinya menjadi masjid & banyak penambahan & pembaharuan dibuat seperti pembinaan menara azan & sebagainya. Masjid itu diberi nama Aya Sofia Mosque yang kemudiannya ditukar menjadi Selimiye Mosque pada tahun 1954. Ia kini adalah masjid yang terbesar & tercantik di Nicosia.


Selimiye Mosque, Nicosia Utara, Northern Cyprus


Selimiye Mosque, Nicosia Utara, Northern Cyprus


Selimiye Mosque, Nicosia Utara, Northern Cyprus


Selimiye Mosque, Nicosia Utara, Northern Cyprus


Selimiye Mosque, Nicosia Utara, Northern Cyprus


Ruang dalam Selimiye Mosque, Nicosia Utara, Northern Cyprus


Ruang dalam Selimiye Mosque, Nicosia Utara, Northern Cyprus

Aku menunaikan solat di dalam Selimiye Mosque. Selepas selesai solat, aku duduk-duduk sambil menghilangkan penat. Sedang aku duduk berehat, tiba-tiba datang 2 orang pemuda bangsa Turki menghampiri aku & mengajak aku berbual. Mereka adalah pelajar di sebuah universiti di situ. Mereka bangga dapat berkenalan dengan orang Malaysia & mereka berharap suatu hari nanti mereka dapat belajar di Universiti Islam Antarabangsa. Hahaha. Aku berasa amat bangga mendengar hasrat mereka itu. Agak lama juga kami berbual. Menurut kata salah seorang daripada mereka, mereka ingin berbual dengan aku kerana mereka hendak mempraktikkan penggunaan Bahasa Inggeris mereka. Hahaha. Aku ketawa lagi. Mereka berdua amat peramah sekali. Selepas berbual, mereka meminta alamat email aku. Aku lantas menulisnya di atas sehelai kertas & memberikan kepada salah seorang daripada mereka. Mereka kemudiannya mengucapkan selamat tinggal kepada aku. Aku kemudiannya tersenyum sendirian.

Selepas menghilangkan penat, aku pun berjalan kembali semula ke kawasan imigresen untuk kembali semula ke Nicosia Selatan. Selepas melepasi kawasan imigresen itu, aku terus kembali ke hostel untuk berkemas-kemas. Aku akan ke Larnaka pula pada petang ini. Selepas selesai mengemaskan barang & mendaftar keluar dari hostel, aku terus berjalan menuju ke stesen ‘service taxi’. ‘Service Taxi’ yang aku naiki mulai bergerak dari Nicosia menuju ke Larnaka lebih kurang pada pukul 5.30 petang. Perjalanan ke Larnaka dari Nicosia mengambil masa selama sejam. Lebih kurang pukul 6.30 petang, aku pun tiba di Larnaka. Aku meminta pemandu ‘service taxi’ itu menurunkan aku di hostel yang telah aku rujuk di dalam buku panduan aku.

Apabila aku tiba di hostel yang dimaksudkan, aku membayar tambang 'service taxi' yang agak murah harganya & kemudiannya, aku terus mendaftar masuk di hostel tersebut. Bilik dorm di mana aku ditempatkan agak teruk keadaannya. Aku terpaksa bersabar. Lagipun, aku cuma akan menginap di situ untuk satu malam sahaja. Selepas mendaftar masuk & meletakkan beg aku di dalam bilik dorm, aku pun keluar untuk menghabiskan sisa hari yang tinggal di Larnaka. Aku cuma berjalan-jalan di persisiran pantainya sahaja yang sememangnya cantik & bersih. Terasa seperti hendak mandi sahaja, namun aku tiada baju lebih. Agak lama juga aku mengambil angin di tepi pantai itu. Aku turut makan malam di salah satu daripada berpuluh-puluh buah restoran yang ada di tepi pantai di sepanjang jalan raya yang diberi nama Foinikoudes itu. Harga-harga makanan yang dijual agak mahal. Namun, kerana lapar, aku makan sahaja.


Persisiran Pantai, Larnaka, Republic of Cyprus


Persisiran Pantai, Larnaka, Republic of Cyprus


Persisiran Pantai, Larnaka, Republic of Cyprus


Persisiran Pantai, Larnaka, Republic of Cyprus

Selepas selesai makan, aku mengambil angin lagi di persisiran pandai sambil menghirup udara malam. Apabila sudah penat, aku pun kembali ke bilik hostel. Selepas mandi & solat, aku pun terus melelapkan mata.


Persisiran Pantai, Larnaka, Republic of Cyprus


Persisiran Pantai, Larnaka, Republic of Cyprus

Bersambung...


SILA KLIK BANNER INI UNTUK KE HALAMAN 'JHaZKiTaRo's Travelogue' UNTUK MEMBACA KESEMUA KOLEKSI TRAVELOGUE


1 buah komen:

nza Sunday, July 25, 2010 at 7:21:00 AM GMT+8  

bila la nk jejak kaki ke tmpat2 nie...sungguh menarik sgt....

HAKCIPTA TERPELIHARA © 2004-2011: Aku Sebutir Pasir

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP