MaLTa: PeRMaTa MeDiTeRRaNeaN (BHG III/aKHiR) - PuLau GoZo & ePiLoG

>> Thursday, July 15, 2010



Hari 2: 15 DISEMBER 2008

Selepas menghabiskan satu hari suntuk di Valletta yang terletak di Pulau Malta semalam, hari ini aku akan ke Pulau Gozo pula yang merupakan pulau kedua terbesar di negara kepulauan ini. Aku bersarapan pagi dahulu di dalam hostel yang aku tumpangi. Sarapan pagi disediakan secara percuma oleh pihak hostel kepada penginap-penginapnya. Dan kebetulan pada waktu itu, aku adalah satu-satunya penginap yang ada. Maka, aku pun diberi layanan yang agak istimewa oleh pemilik hostel itu. Selain roti, jem & mentega, aku turut dijamu dengan kek yang dibuat oleh pemilik hostel itu sendiri. Terharu pula aku apabila mendapat layanan seperti itu. Hahaha. Selepas selesai bersarapan, aku pun mula bergerak untuk menuju ke Pulau Gozo.

Bandar utama yang terletak di Pulau Gozo ialah Victoria yang turut dikenali sebagai Rabat. Untuk ke sana, aku menaiki bas ke jeti Cirkewwa terlebih dahulu dari terminal bas Valletta. Perjalanan dengan menaiki bas ke jeti Cirkewwa tidak memakan masa yang lama. Tambangnya pula murah. Banyak bandar-bandar kecil yang dilalui oleh bas itu sewaktu dalam perjalanan ke jeti Cirkewwa. Menarik betul perjalanan aku ini.

Setibanya aku di jeti Cirkewwa, aku pun terus membeli tiket feri syarikat Gozo Channel Line untuk ke Pulau Gozo. Tidak berapa lama selepas membeli tiket, para penumpang pun dijemput masuk ke dalam feri. Selain penumpang-penumpang yang berjalan kaki, feri itu juga turut membawa kenderaan-kenderaan seperti motorsikal, kereta & lori. Agak besar juga saiz feri ini. Lebih kurang sama besar dengan saiz feri Pulau Pinang. Perjalanan feri dari Pulau Malta ke Pulau Gozo yang menyusuri Laut Mediterranean ini tidak sampai sejam. Feri tersebut juga melalui pulau ketiga terbesar di Malta, iaitu Pulau Comino yang terletak di antara Pulau Malta & Pulau Gozo. Panorama yang aku saksikan sepanjang perjalanan menaiki feri sangat-sangatlah menakjubkan.


Peta Malta yang menunjukkan kedudukan Victoria & Xaghra & Perjalanan Feri dari Cirkewwa ke Mgarr


Feri syarikat Gozo Channel Line


Di atas feri syarikat Gozo Channel Line


Di atas feri syarikat Gozo Channel Line


Feri syarikat Gozo Channel Line menyusuri Laut Mediterranean


Panorama Pulau Gozo & Pulau Comino dari atas feri syarikat Gozo Channel Line


Panorama Pulau Gozo dari atas feri syarikat Gozo Channel Line

Tidak berapa lama kemudian, feri Gozo Channel Line yang aku naiki ini pun tiba di jeti Mgarr yang terletak di Pulau Gozo. Setibanya aku di jeti itu, aku terus menaiki bas untuk ke Victoria, bandar yang terbesar di pulau tersebut. Perjalanan ke Victoria dari jeti Mgarr tidak memakan masa yang lama. Lebih kurang dalam tempoh masa 20 minit, aku pun tiba di stesen bas Victoria. Victoria mempunyai jumlah penduduk seramai 6,500 orang. Nama lama kota ini adalah Rabat. Nama Victoria diberikan kepada bandar ini pada tahun 1887 oleh British sempena ulangtahun ke-50 pemerintahan Ratu Victoria. Lokasi pertama yang aku jejaki selepas tibanya aku di kota ini, ialah sebuah dataran kecil bernama Enrico Mizzo di mana terdapatnya sebuah air pancut yang diberi nama Fountain PJ San Frangisk. Berdekatan dengannya terdapat sebuah gereja yang tidak kurang cantiknya.


Jeti Mgarr, Malta


Dataran Enrico Mizzo, Victoria, Malta


Dataran Enrico Mizzo, Victoria, Malta


Sebuah Gereja di Dataran Enrico Mizzo, Victoria, Malta

Selepas bergambar di dataran tersebut, aku berjalan menuju ke Citadel, sebuah kubu pertahanan lama yang terletak di atas sebuah bukit. Penat juga aku mendaki bukit itu. Kubu pertahanan yang juga berfungsi sebagai istana itu dikatakan telah lama digunakan. Sejak tahun 1500 SM lagi. Ia seterusnya dibangunkan oleh orang-orang Phoenician & kemudiannya oleh Empayar Rom sewaktu Malta berada di bawah jajahan empayar tersebut. Citadel ini seterusnya dijadikan kubu pertahanan oleh organisasi Knights of St. John of Jerusalem sewaktu era pentadbiran mereka. Sewaktu pentadbiran mereka, Citadel ini pernah diserang oleh tentera Empayar Turki Uthmaniyah pada tahun 1551, menyebabkan kubu ini mengalami kerosakan. Di dalam kawasan Citadel ini juga terdapat sebuah gereja yang dibina sekitar kurun ke-17. Dari atas kawasan Citadel, aku dapat melihat panorama kota Victoria yang luas terbentang di hadapan mata. Satu panorama yang begitu cantik. Sukar untuk digambarkan dengan kata-kata.


Citadel, Victoria, Malta


Citadel, Victoria, Malta


Citadel, Victoria, Malta


Citadel, Victoria, Malta


Citadel, Victoria, Malta


Citadel, Victoria, Malta


Citadel, Victoria, Malta


Sebuah Gereja di Citadel, Victoria, Malta


Panorama kota Victoria dari atas Citadel, Victoria, Malta


Panorama kota Victoria dari atas Citadel, Victoria, Malta


Panorama kota Victoria dari atas Citadel, Victoria, Malta


Panorama kota Victoria dari atas Citadel, Victoria, Malta

Aku menghabiskan masa yang agak lama di kawasan Citadel tersebut. Apabila sudah puas, aku turun semula menuju ke pusat bandar Victoria. Aku menjumpai sebuah restoran halal. Aku lalu terus masuk ke dalamnya untuk makan tengah hari. Selepas itu, aku kembali semula ke stesen bas Victoria. Destinasi aku yang seterusnya di Pulau Gozo ini ialah sebuah kota kecil bernama Xaghra. Bas yang aku naiki ke Xaghra mengambil masa lebih kurang 20 minit dari Victoria. Apabila tiba di Xaghra, aku menuju ke sebuah tapak arkeologi yang menjadi tujuan utama aku ke kota ini. Ianya adalah tapak sebuah kompleks kuil lama yang diperbuat daripada batu-batan. Nama kuil tersebut ialah Ggantija. Ia dikatakan telah wujud sejak Zaman Neolitik lagi, iaitu sejak 5,500 tahun dahulu & merupakan kompleks kuil batu-batan yang tertua dijumpai di Malta. Kompleks kuil Ggantija ini adalah salah satu daripada beberapa kompleks kuil lama di negara Malta yang disenaraikan dalam ‘UNESCO World Heritage Sites’. Kompleks-kompleks kuil tersebut diberi nama ‘Megalithic Temples of Malta’.


Pintu masuk Kuil Ggantija, Xaghra, Malta


Kuil Ggantija, Xaghra, Malta


Kuil Ggantija, Xaghra, Malta

Selepas bergambar dengan kuil lama tersebut, aku kembali ke stesen bas Victoria dengan menaiki bas dari Xaghra. Setibanya aku di stesen bas Victoria, aku menaiki bas lain pula untuk ke jeti Mgarr. Apabila sudah tiba di jeti tersebut, aku menaiki feri dari situ untuk kembali ke jeti Cirkewwa di Pulau Malta. Sesudah tiba di jeti Cirkewwa, aku menaiki bas ke Sliema, sebuah bandar kecil yang terletak di seberang teluk yang memisahkan Sliema dengan Valletta.

Di Sliema terdapat banyak bangunan-bangunan moden seperti pusat membeli-belah, hotel, restoran & café yang sentiasa dipenuhi oleh manusia terutamanya anak-anak muda. Aku cuma menghabiskan masa di kawasan pantainya yang berbatu & menikmati suasana senja di sini. Cantik tak terkata. Subhanallah. Selepas itu, barulah aku kembali ke Valletta dengan menaiki perkhidmatan bot yang menghubungkan Sliema dengan Valletta. Sesampainya di Valletta, hari sudah pun malam. Aku terus kembali ke hostel. Selepas mandi & solat, aku keluar untuk mengambil angin malam. Kemudian, aku pulang semula ke hostel untuk tidur.


Di Tepi Pantai, Sliema, Malta


Di Tepi Pantai, Sliema, Malta


Di Tepi Pantai, Sliema, Malta


Sliema, Malta


Hari 3: 6 DISEMBER 2008

Awal-awal pagi lagi aku sudah bangun untuk bergambar di kawasan Freedom Square yang aku belum lagi bergambar. Kemudian, aku ke Upper Barraka Gardens untuk bergambar berlatar belakangkan panorama Grand Harbour. Selepas itu, aku ke bandar Sliema pula. Aku ke sana dengan menaiki bot sama yang aku naiki malam tadi. Tujuan ke sana adalah untuk mengambil gambar berlatarbelakangkan kota Valletta seperti yang seringkali aku lihat pada poskad-poskad yang dijual di sini. Aku tidak berkesempatan untuk berbuat demikian semalam kerana sewaktu aku berada di Sliema semalam, hari sudah pun gelap.


Freedom Square, Valletta, Malta


Upper Barraka Gardens, Valletta, Malta


Upper Barraka Gardens, Valletta, Malta


Sliema, Malta


Panorama Valletta dari Sliema, Malta


Panorama Valletta dari Sliema, Malta

Selepas bergambar berlatarbelakangkan Valletta, aku singgah di sebuah kedai untuk membeli roti pastri. Kemudian, aku menaiki semula bot untuk kembali ke Valletta. Selepas itu, aku kembali ke hostel untuk mengemaskan barang-barang aku. Aku akan pulang ke Dublin hari ini. Selesai sahaja mengemas barang, aku turun ke bawah untuk bersarapan pagi. Selepas itu, barulah aku berjalan menuju ke terminal bas untuk menaiki bas ke Lapangan Terbang Malta Luqa.

Setibanya aku di lapangan terbang tersebut, aku terus mendaftar masuk, melalui zon pemeriksaan sekuriti & kemudiannya menunggu masa untuk dipanggil masuk ke dalam pesawat. Selepas beberapa ketika menunggu, akhirnya semua penumpang dijemput masuk ke dalam pesawat. Penerbangan Ryanair itu pun berlepas meninggalkan Malta menuju ke Dublin tidak lama kemudian, iaitu lebih kurang pada pukul 11.45 pagi. Penerbangan memakan masa selama 3¾ jam. Lebih kurang pukul 2.30 petang waktu tempatan Ireland, aku pun tiba di Lapangan Terbang Dublin dengan selamat.

Pengalaman selama lebih kurang 3 hari di negara Malta sudah tentunya antara pengalaman yang tidak akan aku lupakan. Walaupun ekspedisi aku ini singkat sahaja, namun banyak yang telah aku pelajari. Malta sememangnya sebuah negara kepulauan yang amat cantik. Tidak pernah terlintas dalam pemikiran aku yang Malta merupakan negara yang kaya dengan sejarah & juga keindahan yang tersendiri. Tidak menyesal aku memijakkan kaki di negara itu. Jikalau boleh, aku ingin ke sana lagi.

TAMAT. Selepas ini, nantikan pula TRAVELOG DI CYPRUS... insyaAllah akan dipublish esok. :)


SILA KLIK BANNER INI UNTUK KE HALAMAN 'JHaZKiTaRo's Travelogue' UNTUK MEMBACA KESEMUA KOLEKSI TRAVELOGUE


1 buah komen:

Anonymous Thursday, March 21, 2013 at 8:40:00 AM GMT+8  

http://technologiesuae.com/#pill xanax side effects weight - long does 2mg xanax last

HAKCIPTA TERPELIHARA © 2004-2011: Aku Sebutir Pasir

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP