SuMMeR iN THe LaNDS oF THe aNCieNTS (BHG XXXIV)

>> Saturday, March 17, 2007



Hari 29: 22 JULAI 2006

Setelah berjam-jam menunggu, akhirnya bas pertama pun mulai muncul pada pukul 5.00 pagi. Kami terus masuk ke dalamnya. Cuma ada 3 orang penumpang sahaja yang menaiki bas tersebut iaitu aku, Jem & seorang lelaki asing. Sejurus selepas kami masuk ke dalamnya, bas tersebut pun mulai bergerak meninggalkan Lapangan Terbang London Gatwick. Perjalanan ke pusat bandar London mengambil masa hampir 2 jam lamanya.

Kami tiba di stesen bas London Victoria 2 jam kemudian. Sesampainya kami di sini, aku terus bersms dengan Apen. Aku bertanyakan di mana kami harus berjumpa dengannya. Dia membalas sms aku dengan meminta kami berdua ke tempat kerjanya yang terletak berdekatan dengan Oxford Street. Kami pun terus ke situ dengan menaiki Underground. Sesampainya kami di tempat kerjanya, dia meminta kami menunggu di ruang tamu dahulu sementara menunggu waktu kerjanya tamat. Kami pun menunggu di sini selama hampir 30 minit. Selepas waktu kerjanya tamat, dia membawa kami ke tempat tinggalnya, iaitu sebuah bilik di MARA House. Aku & Jem kemudiannya bergilir-gilir ke bilik air untuk mandi. Selepas itu, kami berehat-rehat di dalam biliknya. Disebabkan terlampau penat, kami berdua akhirnya tertidur sehingga waktu tengah hari. Selepas bangun dari tidur, kami mengambil keputusan untuk keluar mencari makanan di samping bersiar-siar di kota London. Secara rasminya, ini adalah kali ke-3 aku di London. Hahaha. Apen tidak ikut bersama kerana dia perlu menyiapkan kerjanya. Aku & Jem bersiar-siar di kota ini sehingga waktu malam. Kami mengelilingi kota London dengan menaiki Underground & juga berjalan kaki.

Selepas puas mengelilingi London, kami pulang semula ke bilik Apen untuk bersiap-siap untuk ke stesen bas. Kami akan ke Glasgow pada malam ini dengan menaiki bas. Setelah kami berdua sudah bersiap, aku menaiki Underground menuju ke tempat kerja Apen. Dia sedang bekerja pada waktu ini. Jem pula menunggu di stesen Underground Paddington. Aku ke tempat kerja Apen untuk memulangkan kunci simpanan yang diberikannya kepada kami. Aku juga mengucapkan terima kasih kepadanya kerana sudi menumpangkan kami berdua di dalam biliknya. Kemudian, aku terus bergegas ke tempat Jem menunggu. Selepas itu, kami terus menaiki Underground untuk ke stesen bas London Victoria.

Satu peristiwa yang memanikkan kami telah berlaku. Underground yang kami naiki berhenti separuh jalan kerana kerosakan teknikal. Kami pula sudah kesuntukan masa. Tanpa berfikir panjang, kami keluar dari stesen Underground tersebut & terus menahan sebuah teksi. Kami meminta pemandu teksi tersebut membawa kami ke stesen bas London Victoria tanpa memikirkan berapa harga tambang yang perlu kami bayar nanti. Apa yang kami fikirkan pada waktu ini adalah supaya kami tiba di stesen bas tersebut sebelum bas ke Glasgow bertolak. Kami tidak ingin ketinggalan bas. Ini sebenarnya adalah kali pertama aku menaiki teksi di London. Hahaha.

Kami tiba di stesen bas tersebut 10 minit sebelum bas bertolak. Syukur kepada Allah. Tambang teksi yang kami perlu bayar tidaklah semahal yang kami sangkakan. Setibanya kami di stesen bas ini, kami terus masuk ke dalam bas yang sudah pun berada di terminalnya. 10 minit kemudian, iaitu pada pukul 11.00 malam, bas tersebut pun bertolak meninggalkan kota London menuju ke Glasgow. Perjalanan mengambil masa hampir 8 jam lamanya.

Bersambung...

1 buah komen:

RITA NALZA Friday, July 30, 2010 at 1:16:00 PM GMT+8  

salam..saya baru saja baca entri entri yang saudara pos beberapa tahun dahulu..memang best..yang paling saya suka adalah entri mengenai london dan uk..agaknya..susah tak nak dapatkan biasisiwa untuk sambung belajar di sana?

HAKCIPTA TERPELIHARA © 2004-2011: Aku Sebutir Pasir

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP