JaVa: MYSTiCaL iSLaND (BHG III) - PRoLoG III

>> Saturday, March 05, 2011



Hari 1: 21 JUN 2010

Penerbangan Air Asia aku, Acab, Syahir & Shafiq ke Jakarta dijadualkan bertolak pada pukul 7.00 pagi hari ini. Malam sebelumnya, kami telah bermalam di rumah sahabat kami, Abadi yang terletak di Sepang. Kami sengaja bermalam di rumah sahabat kami itu kerana lokasi rumahnya yang berhampiran dengan LCCT. Maka tidak perlulah kami bangun terlalu awal untuk bersiap-siap untuk ke terminal lapangan terbang tersebut. Kami sempat berbarbeku pada malam itu.

Lebih kurang pukul 4.15 pagi, kami mulai bangun untuk membersihkan diri & bersiap-siap untuk ke LCCT. Setelah semuanya sudah siap, kami berempat dibawa oleh Abadi ke LCCT dengan menaiki keretanya. Kami bertolak dari rumahnya lebih kurang pada pukul 5.00 pagi. Perjalanan dari rumahnya ke LCCT memakan masa lebih kurang 30 minit sahaja. Sesampainya di LCCT, kami berempat mengucapkan terima kasih kepada Abadi & terus mendaftar masuk. Setelah itu, kami ke surau untuk menunaikan solat Subuh & kemudiannya, kami terus melalui zon pemeriksaan sekuriti.

Sewaktu di zon pemeriksaan sekuriti, satu mala petaka telah menimpa kami. Beg Acab dengan tidak semena-mena hilang lesap begitu sahaja selepas memasuki mesin X-Ray. Dia mula menyedarinya apabila dia hendak mengambil semula begnya itu selepas dia melalui pintu pemeriksaan badan. Dia berasa yakin bahawa orang lain telah mengambil begnya itu. Aku, Syahir & Shafiq turut menjadi panik. Suasana di zon pemeriksaan sekuriti itu sebenarnya agak kelam kabut sedikit kerana terdapat sekumpulan warga Cina yang memotong barisan-barisan yang ada di situ atas dakwaan yang mereka sudah terlambat untuk menaiki pesawat. Itu adalah punca utama kehilangan beg Acab. Kelalaian pihak sekuriti LCCT untuk memastikan para penumpang beratur mengikut giliran & tidak memotong. Mereka juga lalai untuk memastikan keselamatan barang-barang yang discan oleh mesin X-Ray.

Salah seorang daripada pegawai sekuriti yang bertugas di situ kemudiannya membawa kami berempat ke balai perlepasan dalam usaha untuk mencari beg tersebut. Pada firasat kami, beg itu sama ada telah disalah ambil ataupun telah dicuri. Namun, naluri kami lebih merasakan yang beg itu telah dicuri. Tak mungkin ianya disalah ambil. Sungguh tidak logik. Pegawai itu kemudiannya mendapat panggilan yang menyatakan ‘suspek’ yang mengambil beg itu memakai baju berwarna hijau, merujuk kepada video kamera litar tertutup yang dipasang di kawasan zon pemeriksaan sekuriti. Hampir setiap sudut balai perlepasan telah kami jejaki, namun beg Acab itu masih belum ditemui. Di dalam beg tersebut terdapat kesemua barang-barang berharga miliknya, seperti passport, dompet, kad pengenalan, kad ATM, telefon bimbit & wang melebihi RM1,000 yang telah ditukar ke dalam matawang Rupiah.

Setelah puas mencari beg tersebut & masih belum ditemui, aku, Syahir & Shafiq akhirnya mengambil keputusan untuk meninggalkan Acab di situ. Berat hati sebenarnya kami bertiga hendak meninggalkannya seorang diri di situ sehelai sepinggang. Jikalau diikutkan hati & belas kasihan kami, hendak sahaja kami batalkan trip kami ke Pulau Jawa ini. Namun, memandangkan kami sudah pun menempah tiket penerbangan & hotel & ditambah pula Shafiq tidak mudah untuk mendapatkan cuti, kami akhirnya terpaksa membuat keputusan untuk meninggalkan Acab di situ. Walau bagaimanapun, kami tidak meninggalkannya begitu sahaja. Shafiq telah menghubungi Abadi untuk menceritakan apa yang berlaku & memintanya datang mengambil Acab pulang. Kemudian, Shafiq memberikan sejumlah wang kepada Acab untuk perbelanjaannya pada hari ini memandangkan dia cuma sehelai sepinggang tanpa sesen pun di tangan.

Selepas sudah selesai semuanya, aku, Syahir & Shafiq pun terus berlari-lari untuk masuk ke dalam pesawat. Kami sudah lambat sebenarnya, disebabkan peristiwa yang berlaku. Sebelum itu, kami bersalam-salaman dahulu dengan Acab & memintanya untuk bersabar & menjaga diri. Sudah pasti ada hikmahnya di sebalik mala petaka yang berlaku ini. Kami memintanya menyuruh Abadi menghantar sms kepada kami untuk memberi ‘update’. Kasihan pula kami padanya. Dia yang mula-mula merancang untuk ke Pulau Jawa. Akhirnya, dia yang tidak dapat ikut bersama. Walau bagaimanapun, beg pakaiannya yang telah didaftar masuk ke dalam kargo akan terus dibawa ke Jakarta bersama-sama dengan beg-beg pakaian kami bertiga.

Tidak berapa lama selepas kami bertiga sudah masuk ke dalam pesawat, pesawat pun mula bersedia untuk berlepas. Kami adalah penumpang-penumpang terakhir yang memasuki pesawat itu. Hahaha. Beberapa minit kemudian, iaitu lebih kurang pukul 7.20 pagi, pesawat pun mula berlepas meninggalkan Kuala Lumpur menuju ke Jakarta. Perjalanan ke Jakarta memakan masa lebih kurang 2 jam.

Di dalam pesawat, kami masih lagi dihantui oleh peristiwa yang berlaku di LCCT tadi. Banyak pengajaran yang kami perolehi. Selepas ini, kami perlu lebih berhati-hati apabila memasukkan beg-beg & barang-barang kami ke dalam mesin X-Ray di zon pemeriksaan sekuriti. Kami tidak boleh hanya mengharapkan pegawai-pegawai sekuriti yang bertugas sahaja. Kami perlu memastikan passport & dompet kami berada di tangan sewaktu melalui pintu pemeriksaan badan. Terlampau bahaya untuk meletakkan kedua-dua barang berharga itu di dalam beg kerana kita tidak tahu apa yang bakal berlaku kepada beg-beg kita yang melalui mesin X-Ray di sebelah. Mencegah lebih baik daripada mengambil risiko. Selain itu, pihak sekuriti juga perlulah lebih bertanggungjawab terhadap keselamatan barang-barang penumpang-penumpang & tidak leka dalam melakukan tugas. Kejadian seperti kehilangan beg Acab itu sedikit sebanyak telah memberi imej buruk dalam diri aku terhadap LCCT yang merupakan hab utama syarikat penerbangan Air Asia.

6 buah komen:

afeezz Saturday, March 5, 2011 at 7:15:00 PM GMT+8  

salam : aper khabar beg acab tu? dah ditemui semula ker? sakit hati plak baca. heheheh

dandelion kiss Saturday, March 5, 2011 at 8:03:00 PM GMT+8  

Salam, doc jhaz.
Melampaunya siapa yang mencuri tu.
Kasihan Acab.

ibuayu Saturday, March 5, 2011 at 8:27:00 PM GMT+8  

menjadi peringatan untuk ibuayu jua...

MULAN Monday, March 7, 2011 at 11:56:00 AM GMT+8  

kesian acab... namun yg pasti ada hikmah desebaliknya...

tqs for sharing... kasi peringatan utk semua..

fatt Wednesday, March 9, 2011 at 12:47:00 AM GMT+8  

salam ziarah,
iskk...kesian sgt baca nasib yg menimpa acab..rasa mcm sekejap je prosedur scan beg dan lalu kwsn scan tu tp kenapa polis boleh terlepas pandang ye..kat sesetengah negara, setiap bekas tu diberi nombor supaya tak bertukar..mgkin pihak lcct kene buat camtu utk tingkatkan tahap keselamatan..

Julian Saturday, November 5, 2011 at 9:50:00 PM GMT+8  

Very worthwhile info, lots of thanks for your article.
metal building

HAKCIPTA TERPELIHARA © 2004-2011: Aku Sebutir Pasir

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP