WiNTeR iN THe BaLTiC STaTeS (BHG VII)

>> Tuesday, June 23, 2009



Seperti yang telah dijanjikan, aku telah pun menyambung semula penulisan travelogues aku yang dah lebih setahun tertangguh. Dalam entry ini aku telah menyambung semula travelogue 'Winter In The Baltic States' yang telah tertangguh setelah sekian lama. Bagi mereka yg tidak berpeluang membaca Bahagian I-VI, sila klik di atas hyperlink2 yg aku selitkan di bawah. InsyaAllah, dalam masa 20 hari ini, aku akan cuba menghabiskan kesemua travelogue aku yg belum lagi ditulis iaitu travelogue mengenai pengembaraan aku di Newcastle, Nottingham, Morocco, French Riviera, Croatia, Bosnia & Herzegovina, Slovenia, Romania, Bulgaria, Macedonia, Istanbul, Iceland, Liverpool, Malta, Cyprus, Jordan, Syria & Lebanon. Perrghh. Banyak tu. Harap2nya, aku dapatlah menghabiskan kesemuanya dalam masa yg singkat ni.. Hehe.. :) Ape2 pun, selamat membaca...

WiNTeR iN THe BaLTiC STaTeS (BHG I)
WiNTeR iN THe BaLTiC STaTeS (BHG II)
WiNTeR iN THe BaLTiC STaTeS (BHG III)
WiNTeR iN THe BaLTiC STaTeS (BHG IV)
WiNTeR iN THe BaLTiC STaTeS (BHG V)
WiNTeR iN THe BaLTiC STaTeS (BHG VI)

Hari 3: 26 NOVEMBER 2007

Lebih kurang pukul 6.15 pagi, aku pun tiba di stesen bas Vilnius. Sesampainya aku di situ, aku terus mengatur langkah mencari hostel yang sudah pun aku tempah melalui internet. Lokasi hostel tersebut agak mudah untuk dicari. Dengan berpandukan peta Vilnius yang terdapat di dalam buku panduan ‘Europe On A Shoestring’ terbitan Lonely Planet, aku hanya mengambil masa beberapa minit sahaja untuk mencari hostel itu. Setibanya aku di hostel tersebut, aku terus mendaftar masuk. Pemilik hostel itu kemudiannya membawa aku ke bilik dorm & menunjukkan katil aku yang kebetulan pada waktu itu kosong. Aku lantas meletakkan barang-barang aku di sebelah katil & melelapkan mata buat seketika sebelum menunaikan solat Subuh.

Selepas mandi & bersiap-siap, aku pun memulakan pengembaraan aku di kota Vilnius, Lithuania. Lithuania atau nama tempatannya Lietuvos adalah negara yang paling selatan dalam rantau Baltik. Ianya disempadani oleh Latvia di bahagian utara, Belarus di bahagian tenggara & Poland di bahagian barat daya. Bahagian barat negara ini pula adalah persisiran pantai yang menghadap Laut Baltik. Lithuania adalah anggota NATO & Kesatuan Eropah. Keluasan negara ini adalah 65,200 km persegi & mempunyai jumlah penduduk seramai 3,500,000 orang. Bahasa Lithuania adalah bahasa rasmi negara ini. Penggunaan Bahasa Inggeris tidak begitu meluas. Matawang yang digunakan di negara ini adalah Litas. 1.00 Euro bersamaan dengan 3.45 Litas. Sementara 1.00 Ringgit pula bersamaan dengan 0.70 Litas. Lithuania mengamalkan sistem pemerintahan Republik. Ketua negaranya adalah Presiden, dengan dibantu oleh Perdana Menteri. Negara ini terbahagi dibahagikan kepada 10 wilayah di mana setiap wilayah ditadbir oleh seorang gabenor. Iklim negara ini pula terletak di antara iklim kelautan & kebenuaan. Purata suhu pada Musim Sejuk adalah -5 darjah celcius, sementara purata suhu pada Musim Panas pula adalah 16 darjah celcius.

Menurut sejarah, kerajaan Lithuania telah ditubuhkan pada tahun 1253 sejajar dengan perlantikan Mindaugas sebagai Raja kerajaan tersebut. Zaman kegemilangan kerajaan Lithuania dikecapi sewaktu era pemerintahan Raja yg bernama Vytautas yang memerintah dari tahun 1392 – 1430. Pada akhir kurun ke-14, kerajaan Lithuania yang turut merangkumi Ukraine, Belarus & sebahagian Russia & Poland menjadi negara yang terluas di benua Eropah. Ianya juga merupakan satu-satunya negara yang masih mengamalkan ajaran Paganisma di benua tersebut pada waktu itu. Agama Kristian hanya diterima di sini pada tahun 1386.

Pada tahun 1569, Poland & Lithuania bersatu membentuk kerajaan Polish-Lithuanian Commonwealth. Kesatuan ini akhirnya dibubarkan pada tahun 1795 & ini menyebabkan 90% daripada tanah Lithuania telah ditakluki oleh Empayar Russia, sementara yang selebihnya pula ditakluki oleh kerajaan Prussia. Selepas lebih daripada satu abad dijajah, Lithuania akhirnya mencapai kemerdekaan pada tahun 1918. Walau bagaimanapun, pada bulan Jun 1940, iaitu sewaktu Perang Dunia Kedua, negara ini telah ditakluki oleh Soviet Union. Setahun kemudiannya, Jerman pula mengambil alih. Selepas Jerman mengundur diri pada tahun 1944, Soviet Union kembali menakluki Lithuania. Dari tahun 1944 hingga 1952, dianggarkan seramai 100,000 orang penduduk Lithuania telah berjuang untuk menentang penaklukan Soviet Union ke atas tanah air mereka. Lebih daripada 20,000 orang pejuang telah terkorban dalam perjuangan mereka & tidak kurang juga bilangannya yang ditangkap & dibuang negeri ke Siberia. Setelah hampir 50 tahun terseksa di bawah penaklukan Soviet Union, Lithuania akhirnya berjaya mengisytiharkan kemerdekaannya pada tahun 1990.


Peta negara Lithuania & kedudukan Vilnius di dalamnya


Bendera negara Lithuania

Kota Vilnius adalah ibu negara Lithuania & juga merupakan bandar terbesar di negara ini. Penduduknya berjumlah 550,000 orang. Kota ini terletak di bahagian tenggara negara Lithuania, di titik pertemuan Sungai Vilnia & Sungai Neris. Purata suhu pada Musim Panas di sini adalah 17 darjah celcius, sementara purata suhu pada Musim Sejuknya pula adalah -4.9 darjah celcius.

Vilnius telah memainkan peranan yang penting sejak penubuhan kerajaan Lithuania pada tahun 1253. Ia mencapai zaman kegemilangannya sewaktu di bawah kerajaan Polish-Lithuanian Commonwealth. Kota ini menjadi pusat ilmu pengetahuan & pelbagai jenis bahasa dipertuturkan di sini pada waktu tersebut. Kota Vilnius kemudiannya ditakluki oleh Empayar Russia selepas perpecahan kerajaan Polish-Lithuanian Commonwealth. Pada tahun 1812, kota ini ditakluki pula oleh Napoleon Bonaparte dalam usahanya untuk memperluaskan empayarnya di benua Eropah. Penaklukan Napoleon ini hanya sementara sahaja. Kota Vilnius ini kemudiannya jatuh semula ke tangan Empayar Russia. Sewaktu Perang Dunia Pertama, kota ini berada di bawah taklukan Empayar Jerman, iaitu dari tahun 1915 hingga 1918. Mulai tahun 1918, Vinius berada di bawah kerajaan Poland, bukannya Lithuania. Kaunas menjadi ibu negara sementara Lithuania. Pada tahun 1939, iaitu sewaktu permulaan Perang Dunia Kedua, Soviet Union telah berjaya mengambil alih pemerintahan Vilnius. Kemudiannya, pada tahun 1941, Jerman pula mengambil alih pemerintahan kota ini. Seramai 265,000 penduduk berbangsa Yahudi di kota ini telah dibunuh sewaktu Holocaust. Selepas kekalahan Jerman dalam Perang Dunia Kedua, kota Vilnius ini diambil alih semula oleh Soviet Union. Ianya terus berada di bawah pentadbiran Soviet Union sehinggalah negara Lithuania mencapai kemerdekaannya pada tahun 1990 & ia kemudiannya dijadikan ibu kota negara tersebut.

Bersambung...

2 buah komen:

silversarina Wednesday, June 24, 2009 at 1:55:00 PM GMT+8  

Biar lambat asalkan siap jugak travelogue tu..banyaknya negara yang menanti untuk diceritakan...setia menanti kisahnya :)

JHaZKiTaRo Thursday, July 2, 2009 at 9:02:00 PM GMT+8  

silversarina:
thanx for the support.. u're one of my loyal blog readers.. really appreciate that..

HAKCIPTA TERPELIHARA © 2004-2011: Aku Sebutir Pasir

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP