SYaM: BuMi aNBiYa' (BHG XXXVI / aKHiR) - iNTeRMiSSioN V & ePiLoG

>> Friday, September 10, 2010



Hari 18: 3 JUN 2009

Lebih kurang pukul 12.30 tengah malam, aku pun mula dibenarkan untuk masuk ke dalam terminal. Aku terus ke kaunter pendaftaran untuk mendaftar masuk. Selepas mendaftar masuk, aku terus menunggu di balai perlepasan. Setelah lama menunggu, para penumpang pun dibenarkan masuk ke dalam pesawat. Aku menaiki pesawat Turkish Airlines ke Istanbul terlebih dahulu. Dari Istanbul, barulah aku akan menaiki pesawat seterusnya untuk pulang ke Dublin. Penerbangan aku ke Dublin dari Istanbul dijadualkan berlepas pada pukul 10.45 pagi nanti.

Penerbangan dari Amman ke Istanbul berlepas pada pukul 3.30 pagi waktu tempatan Jordan. Perjalanan ke Istanbul memakan masa lebih kurang 2¼ jam. Lebih kurang pukul 5.45 pagi waktu tempatan Turki, aku pun tiba di Lapangan Terbang Attaturk, Istanbul. Sesampainya sahaja di situ, aku terus mendapatkan pas naik untuk menaiki pesawat yang seterusnya. Memandangkan penerbangan aku ke Dublin dijadualkan akan berlepas pada pukul 10.45 pagi nanti, aku mengisi kelapangan masa yang ada dengan tidur di atas sebuah kerusi di dalam terminal lapangan terbang itu. Aku tidak puas tidur di dalam pesawat tadi.

Lebih kurang pukul 9.30 pagi, aku mulai bangun & berjalan menuju ke balai perlepasan untuk menunggu panggilan masuk. Tidak berapa lama selepas menunggu, para penumpang pun mula dijemput masuk ke dalam pesawat. Penerbangan Turkish Airlines dari Istanbul ke Dublin mula berlepas pada pukul 10.45 waktu tempatan Turki, seperti yang telah dijadualkan. Perjalanan memakan masa selama 4½ jam. Lebih kurang pukul 1.15 tengah hari waktu tempatan Ireland, aku pun selamat tiba di Lapangan Terbang Dublin.

Alhamdulillah. Syukur kepada Allah SWT kerana dengan izin-Nya aku berjaya menjejaki & berkelana di bumi Syam selama lebih kurang 18 hari lamanya. Tercapai juga hasrat aku untuk memijakkan kaki di bumi Anbiya’ itu. Terlalu banyak pengalaman suka duka yang telah aku lalui sepanjang aku berada di sana. Syam sememangnya bumi barakah. Tidak rugi rasanya aku menghabiskan wang, tenaga & masa di sana kerana aku yakin ianya pasti dibalas dengan rahmat daripada Allah SWT. Walau bagaimanapun, aku berasa sedikit kesal dengan sikap sesetengah warga Arab tempatan yang gemar melakukan penipuan terhadap para pelancong walaupun sesama pelancong Islam seperti aku. Mereka mungkin terpaksa berbuat demikian atas faktor desakan hidup. Wallahu ‘alam.

Aku juga bersyukur kerana telah dikurniakan dengan ramai kenalan baru di kalangan pelajar-pelajar Malaysia di Irbid, Mu’tah & Damsyik yang telah begitu banyak menghulurkan bantuan ikhlas kepada aku. Jasa kalian semua sememangnya tidak dapat aku balas. Buat Hadi, Dziya, Munir, Rozaili, Hazmi, Taufiq, Ikhwan & Syazwan, terima kasih aku ucapkan kerana sudi membawa & menemani aku dalam pengembaraan aku ini. Buat Mursyid, Hidayat, Amni & penghuni-penghuni Bayt Dimasyq, terima kasih kerana sudi menerima kehadiran aku di rumah-rumah kalian. Dan akhir sekali, ucapan terima kasih khas aku tujukan buat Hariz & Zaid. Kalian berdualah yang menjadi tulang belakang kepada misi pengembaraan aku di Syam, bumi Anbiya' ini. Tanpa kalian berdua, amat mustahil untuk aku menjayakan misi ini. Terima kasih sekali lagi aku ucapkan.

TAMAT.


SILA KLIK BANNER INI UNTUK KE HALAMAN 'JHaZKiTaRo's Travelogue' UNTUK MEMBACA KESEMUA KOLEKSI TRAVELOGUE


1 buah komen:

White Melur Monday, September 13, 2010 at 12:32:00 PM GMT+8  

Salam Syawal. Seronok mengembara. Pengalaman yang tidak dapat dilupakan.

HAKCIPTA TERPELIHARA © 2004-2011: Aku Sebutir Pasir

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP