SYaM: BuMi aNBiYa' (BHG XXXII) - BeiRuT III

>> Monday, September 06, 2010



Hari 15: 31 MEI 2009

Hari ini adalah hari kedua aku di Beirut, Lubnan. Lebih kurang pukul 8.00 pagi, aku bangun untuk mandi membersihkan diri. Kemudian, aku berbual-bual sebentar dengan kedua-dua orang yang menumpang di bilik hostel yang sama. Seorang dari Korea Selatan & seorang lagi pula dari Belanda. Ramah juga mereka berdua. Mereka sempat menceritakan kepada aku pengalaman-pengalaman mereka di Beirut. Selepas berbual-bual dengan mereka, aku meminta diri untuk mendaftar keluar. Aku kemudiannya meletakkan beg aku di tepi kaunter untuk dijaga oleh pemilik hostel. Selepas itu, barulah aku memulakan pengembaraan aku di hari kedua kota Beirut ini.

Lokasi pertama aku pada hari ini adalah restoran Starbucks yang terletak di Nejmeh Square. Aku bersarapan pagi di sini. Ini sahajalah restoran yang aku mampu. Yang lain semuanya mahal. Sedang aku menikmati sarapan pagi aku di meja luar restoran ini, aku terlihat 3 orang yang mempunyai rupa paras orang Melayu sedang sakan bergambar di Nejmeh Square. Apabila mereka lalu bersebelahan aku, aku menegur mereka dengan memberi salam & kemudian bertanyakan sama ada mereka berasal dari Malaysia. Mereka terus menjawab salam & mengangguk sambil bersalam-salaman dengan aku. Hahaha. Tak sangka aku dapat berjumpa dengan orang-orang Malaysia di Beirut. Menurut mereka, mereka adalah pelajar Perubatan Tahun Akhir di Universiti Islam Antarabangsa. Mereka ke sini untuk melakukan elektif mereka di kem pelarian Palestin. Wah. Murni sungguh kerja mereka itu. Terharu aku. Selepas berbual-bual untuk beberapa minit, mereka meminta diri untuk menyambung perjalanan mereka.


Bersama pelajar-pelajar UIA di Beirut, Lubnan


Bersama pelajar-pelajar UIA di Beirut, Lubnan

Setelah selesai bersarapan pagi, aku pun memulakan pengembaraan aku. Aku berjalan menuju ke kawasan Hamra & Ras Beirut yang terletak agak jauh dari kawasan Solidere. Hampir sejam lamanya aku berjalan kaki di bawah terik cahaya matahari untuk menuju ke kawasan tersebut. Setelah penat berjalan, akhirnya aku tiba juga ke destinasi tujuan aku. Aku cuba bergambar dengan sebuah bangunan yang menerima kesan daripada Perang Lubnan-Israel 2006. Namun, aku dilarang berbuat demikian oleh seorang polis yang lalu di situ. Dia juga melarang aku daripada mengambil apa-apa gambar di sekeliling kawasan tersebut. Huhuhu. Seram pula rasanya aku. Aku mengangguk tanda patuh & kemudian, aku berjalan menyambung perjalanan aku.

Aku seterusnya menuju ke sebatang jalan raya yang terletak di pinggiran pantai yang menghadap Laut Mediterranean. Nama jalan tersebut ialah Avenue de Paris. Kawasan di sekeliling ini dinamakan Corniche Beirut. Panorama di kawasan ini tersangatlah menakjubkan dengan keindahan pantainya & juga pohon-pohon palma yang terdapat di sepanjang jalan tersebut. Aku tidak menyangkakan bahawa Beirut rupa-rupanya adalah sebuah kota yang amat cantik di sebalik stigma buruk yang diberi oleh masyarakat dunia akibat peperangan yang sering tercetus di sini. Kagum benar aku. Kawasan pinggiran pantai berbatu ini menjadi tumpuan penduduk tempatan untuk berjogging, bermandi-manda & juga memancing ikan. Air lautnya benar-benar jernih.


Corniche Beirut, Beirut, Lubnan


Corniche Beirut, Beirut, Lubnan


Corniche Beirut, Beirut, Lubnan


Corniche Beirut, Beirut, Lubnan


Corniche Beirut, Beirut, Lubnan


Corniche Beirut, Beirut, Lubnan


Corniche Beirut, Beirut, Lubnan


Corniche Beirut, Beirut, Lubnan


Corniche Beirut, Beirut, Lubnan


Corniche Beirut, Beirut, Lubnan


Corniche Beirut, Beirut, Lubnan


Corniche Beirut, Beirut, Lubnan


Corniche Beirut, Beirut, Lubnan


Corniche Beirut, Beirut, Lubnan

Sedang aku leka mengambil gambar di kawasan pinggiran pantai itu, aku secara tidak sengaja terambil gambar sekumpulan remaja lelaki tempatan yang sedang bermandi-manda di situ. Mereka lalu menjerit-jerit kepada aku & terus datang menyerbu aku. Aku cuba melarikan diri, namun mereka sempat mengepung aku & aku tidak dapat lari ke mana-mana. Mereka lalu memarahi & memaki-maki aku dalam Bahasa Arab & menunjuk-nunjukkan isyarat mengarahkan aku supaya membuang gambar-gambar mereka yang aku ambil. Aku tiada pilihan lain terpaksa membuang gambar-gambar tersebut di hadapan mereka. Selepas itu barulah mereka melepaskan aku. Sempat juga salah seorang daripada mereka menghentak belakang aku dengan tangan. Sial betul. Mujurlah mereka ramai. Dalam hati, aku menyumpah-nyumpah mereka semua.

Aku sudah tiada mood lagi untuk mengambil gambar selepas kejadian yang berlaku tadi. Terasa trauma pula. Aku lantas terus ke restoran MacDonald’s berhampiran untuk makan tengah hari. Agak lama juga aku berlepak-lepak di dalam restoran itu sambil terkenang kembali kejadian tadi. Hahaha.

Selepas hampir sejam aku di dalam restoran tersebut, aku berjalan menuju ke destinasi terakhir aku sebelum aku pulang semula ke hostel. Destinasi terakhir aku ialah Hamra Street. Jalan ini merupakan antara jalan-jalan yang terpenting di kota Beirut kerana peranannya sebagai antara hab ekonomi & politik di kota ini. Ketika era 1960-an & 1970-an, sebelum berlakunya perang saudara di Lubnan, jalan ini merupakan pusat aktiviti intelektual yang paling utama di Beirut kerana terdapatnya banyak kafe & teater di sepanjang jalan ini. Namun, setelah tamat perang, popularitinya kian menurun selepas terdapatnya banyak jalan-jalan lain yang lebih hidup.


Hamra Street, Beirut, Lubnan

Bersambung...


SILA KLIK BANNER INI UNTUK KE HALAMAN 'JHaZKiTaRo's Travelogue' UNTUK MEMBACA KESEMUA KOLEKSI TRAVELOGUE


1 buah komen:

akubiomed Saturday, October 9, 2010 at 12:57:00 PM GMT+8  

Saudara Syam ada singgah Bay Rock semasa di Beirut Lubnan? Semasa saya disana tak sempat nak berjalan-jalan

HAKCIPTA TERPELIHARA © 2004-2011: Aku Sebutir Pasir

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP