BaLKaN: JaMBaTaN aNTaRa iSLaM & eRoPaH (BHG V) - DuBRoVNiK II

>> Sunday, October 11, 2009



Aku kemudiannya berjalan ke Sponza’s Palace yang terletak berdekatan dengan menara jam tadi. Ianya antara senibina yang paling menarik di kota Dubrovnik ini. Sponza’s Palace adalah antara bangunan yang terselamat sewaktu kejadian gempa bumi pada tahun 1667. Pada masa kini, Sponza’s Palace merupakan sebuah muzium yang menyimpan dokumen-dokumen bersejarah Dubrovnik. Aku tidak masuk ke dalam muzium tersebut kerana kesuntukan masa. Aku hanya bergambar di hadapannya sahaja. Sejurus selepas itu, aku ke Rector’s Palace pula yang terletak tidak jauh dari Sponza’s Palace. Rector’s Palace ini adalah sebuah bekas istana yang dibina pada kurun ke-15. Aku tidak pasti apa fungsinya sekarang.


Sponza’s Palace, Dubrovnik, Croatia


Rector’s Palace, Dubrovnik, Croatia


Rector’s Palace, Dubrovnik, Croatia

Seterusnya, aku berjalan ke sebuah gereja Roman Katolik yang diberi nama Cathedral of the Assumption of the Virgin. Gereja ini dibina di atas tapak beberapa buah gereja lama yang telah termusnah akibat kejadian gempa bumi pada tahun 1667. Gereja yang dapat dilihat pada hari ini adalah gereja yang dibina pada tahun 1713. Senibinanya direka oleh seorang arkitek Itali. Gereja ini menyimpan beberapa khazanah agama Kristian yang berharga seperti tengkorak St Blaise & juga kayu salib yang asal.


Cathedral of the Assumption of the Virgin, Dubrovnik, Croatia

Aku seterusnya menuju ke kawasan pelabuhan di mana terdapat banyak bot-bot persendirian di situ. Ianya seolah-olah seperti sebuah marina. Cantik pemandangan di sini. Terdapat juga restoran-restoran yang dipenuhi oleh pelancong-pelancong di sekeliling kawasan pelabuhan ini. Aku menghabiskan masa yang agak lama di sini kerana panoramanya yang begitu cantik. Selepas puas menikmati keindahan di kawasan pelabuhan Dubrovnik, aku meneruskan langkah aku ke Gundulic Square pula, yang merupakan sebuah dataran yang terletak di tengah-tengah kota ini. Di tengah-tengah dataran ini terdapat sebuah monumen yang didedikasikan kepada Ivan Gundulica, seorang sasterawan yang masyhur di sini suatu ketika dahulu. Monumen ini dibina pada tahun 1892.


Kawasan Pelabuhan, Dubrovnik, Croatia


Kawasan Pelabuhan, Dubrovnik, Croatia


Kawasan Pelabuhan, Dubrovnik, Croatia


Kawasan Pelabuhan, Dubrovnik, Croatia


Kawasan Pelabuhan, Dubrovnik, Croatia


Kawasan Pelabuhan, Dubrovnik, Croatia


Kawasan Pelabuhan, Dubrovnik, Croatia


Kawasan Pelabuhan, Dubrovnik, Croatia


Gundulic Square, Dubrovnik, Croatia

Lokasi seterusnya yang aku jejaki ialah Jesuit Monastery, sebuah lagi gereja yang terdapat di Dubrovnik. Aku tidak pasti apa sejarahnya, tetapi senibinanya agak mengagumkan. Jesuit Monastery adalah lokasi terakhir yang aku jejaki di kota ini. Selepas bergambar di hadapan gereja tersebut, aku kembali semula ke Pile Gate untuk menunggu bas untuk kembali semula ke stesen bas. Tidak berapa lama selepas menunggu, bas yang dinantikan pun tiba. Aku lantas menaikinya & tidak berapa lama kemudian, aku pun tiba di stesen bas tersebut. Sesampainya aku di situ, aku terus mengambil semula beg yang aku simpan di tempat penyimpanan beg. Selepas itu, aku menunggu pula ketibaan bas untuk ke Mostar, Bosnia & Herzegovina yang merupakan destinasi aku seterusnya di rantau Balkan ini.


Jesuit Monastery, Dubrovnik, Croatia

Hampir 20 minit aku menunggu. Akhirnya bas yang dinantikan pun tiba. Lebih kurang pukul 5.15 petang, ianya pun bertolak meninggalkan Dubrovnik. Perjalanan ke Mostar mengambil masa lebih kurang 3 jam. Pemandangan luar yang aku nikmati sepanjang perjalanan menaiki bas dari Dubrovnik ke Mostar adalah pemandangan yang paling indah yang pernah aku nikmati seumur hidup aku. Subhanallah. Indah sungguh alam ciptaan Allah SWT di bumi Balkan. Bukit-bukau yang hijau berserta air sungai yang jernih kehijauan benar-benar menyejukkan penglihatan mata sesiapa sahaja yang memandang. Walaupun penat, aku rasa bersalah untuk melelapkan mata kerana takut akan terlepas pemandangan yang cantik.

Lebih kurang pukul 8.15 malam, aku pun tiba di stesen bas Mostar. Sebaik sahaja aku & penumpang-penumpang lain menapak keluar dari bas tersebut, beberapa orang tempatan datang berkerumun di sekeliling kami. Mereka menawarkan hostel-hostel milik masing-masing. Disebabkan terlampau penat, aku menerima sahaja tawaran yang diberi oleh seorang wanita berusia 30-an. Tetapi, sebelum itu aku bertanya dulu tentang harga yang dia ingin tawarkan. Mujurlah tidak mahal. Dia kemudiannya membawa aku berjalan kaki ke hostel miliknya. Sepanjang perjalanan ke hostel tersebut yang tidak jauh dari bas stesen itu, kami berbual-bual. Bermacam-macam soalan ditanya olehnya, seperti dari negara mana aku berasal, aku sudah bekerja atau masih belajar & macam-macam lagi.

Lebih kurang selepas 5 minit berjalan, akhirnya kami tiba di hostel yang dimaksudkan. Rupa-rupanya hostel tersebut adalah rumahnya sendiri. Dia telah membuat tambahan di belakang rumahnya untuk disewakan kepada para pelancong luar yang datang berkunjung ke Mostar. Itu adalah bisnes yang amat biasa di sini, menurut kata wanita pemilik hostel itu. Selepas mendaftar masuk, aku pun dibawa ke bilik tumpangan aku. Setelah berbual-bual sedikit, dia pun meninggalkan aku berseorangan. Aku kemudian mandi, solat & bersiap-siap untuk keluar. Setelah selesai bersiap-siap, aku pun keluar untuk mencari makan. Lapar sangat rasanya.

Aku makan pizza makanan laut di sebuah restoran yang terletak di tengah-tengah kota Mostar. Harganya amatlah murah. Selepas selesai makan, aku berjalan-jalan di sekitar kota Mostar untuk menghirup udara malam di sini. Aku sempat bergambar dengan sebuah masjid lama, iaitu Karadzozgegova Mosque & juga jambatan yang terkenal & bersejarah di kota ini, iaitu Stari Most. Aku menghabiskan masa yang agak lama bergambar dengan jambatan ini. Selepas puas bergambar, aku pun berjalan kembali semula ke bilik tumpangan aku. Aku kemudiannya terus melelapkan mata kepenatan.


Karadzozgegova Mosque, Mostar, Bosnia & Herzegovina


Stari Most, Mostar, Bosnia & Herzegovina


Stari Most, Mostar, Bosnia & Herzegovina

Bersambung...

4 buah komen:

zaid anuar Monday, October 12, 2009 at 11:38:00 AM GMT+8  

Salam..cantiknya Balkan, masyarakt di sana (Bosnia) masih dgn islam tak?

JHaZKiTaRo Monday, October 12, 2009 at 4:55:00 PM GMT+8  

zaid: Alhamdulillah.. masih ramai yg Islam.. practising Islam..

Kak Mulan: wowwww jugak.. hihihi

HAKCIPTA TERPELIHARA © 2004-2011: Aku Sebutir Pasir

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP