MoRoCCo: PeRMaTa iSLaM Di uFuK BaRaT (BHG XVI/aKHiR)

>> Thursday, September 03, 2009



Hari 11: 14 DISEMBER 2007

Seawal pukul 6.00 pagi lagi aku sudah bangun untuk berkemas-kemas, mandi & menunaikan solat Subuh. Selepas semuanya selesai, aku pun terus keluar. Sebelum itu, aku mengucapkan terima kasih dahulu kepada pemilik hostel itu yang telah berjasa pada aku minggu lepas kerana sudi membenarkan aku menumpangkan beg aku di dalam hostelnya sementara aku berjalan-jalan di sekitar kota Marrakech. Selepas mengucapkan terima kasih kepadanya, aku terus menuju ke sebuah teksi di stesen teksi yang terletak di hadapan hostel tersebut & meminta pemandunya membawa aku ke lapangan terbang.

Aku bertanyakan dahulu akan harga tambang yang perlu dibayar. Jauh lebih murah berbanding harga yang aku bayar sewaktu aku datang dari lapangan terbang ke pusat bandar Marrakech pada minggu lepas. Mujurlah pemandu teksi kali ini bukan jenis yang suka mencekik darah pelancong seperti pemandu teksi di lapangan terbang itu. Aku lantas bersetuju dengan harga tambang yang dikenakan & pemandu teksi itu pun membawa aku ke lapangan terbang. Suasana pagi yang lengang menyebabkan aku tiba di lapangan terbang dalam jangka masa yang agak singkat. Pemandu teksi itu pula bukan jenis yang peramah. Kami berdua hanya senyap melayan diri masing-masing.

Setibanya aku di Lapangan Terbang Menara Marrakech, aku terus ke kaunter pendaftaran. Selepas semuanya selesai, aku pun terus melalui zon pemeriksaan keselamatan & kemudiannya ke terminal untuk menaiki pesawat Ryanair untuk ke London. Setelah lebih daripada sejam menunggu, akhirnya para penumpang pun diminta masuk ke dalam pesawat. Pesawat kemudian berlepas meninggalkan Marrakech, menuju ke London lebih kurang pada pukul 10.00 pagi. Perjalanan ke London memakan masa hampir 3¾ jam lamanya. Lebih kurang pukul 1.45 tengah hari, aku pun tiba di Lapangan Terbang Luton, London. Penerbangan Ryanair ke Dublin yang aku tempah adalah pada awal pagi esoknya. Oleh itu, aku terpaksa menghabiskan masa hampir 17 jam di Lapangan Terbang London Luton yang agak bosan itu.


Hari 12: 15 DISEMBER 2007

Setelah 15 jam menunggu di samping beberapa jam melelapkan mata, akhirnya tamat juga penantian aku. Penantian sememangnya satu penyeksaan. Lebih kurang pukul 4.30 pagi, aku pun terus ke kaunter pendaftaran & kemudiannya melalui zon pemeriksaan keselamatan. Selepas semuanya selesai, aku menunggu pula untuk dipanggil masuk ke dalam pesawat. Tidak berapa lama kemudian, para penumpang pun dijemput masuk & pesawat berlepas meninggalkan London pada pukul 6.30 pagi. Perjalanan ke Dublin mengambil masa lebih kurang sejam lamanya. Lebih kurang pukul 7.30 pagi, aku pun tiba di Lapangan Terbang Dublin dengan selamat.

Pengalaman selama hampir 10 hari di bumi Morocco adalah antara pengalaman-pengalaman yang amat berharga bagi diri aku kerana ini adalah pertama kali aku menjejakkan kaki seorang diri di negara yang penduduknya bertutur dalam Bahasa Arab. Sememangnya, terlalu banyak kenangan pahit yang telah aku lalui dengan penduduk di sini yang rata-ratanya boleh dikategorikan sebagai orang-orang yang agak kasar, mata duitan & kadangkalanya agak menakutkan. Ini mungkin kerana faktor kemunduran ekonomi penduduk-penduduk di negara ini. Dan mungkin juga kerana aku mengembara seorang diri. Maka, lebih mudah untuk aku diganggu.

Walau bagaimanapun, tidak semua penduduk Morocco berkelakuan sedemikian rupa. Masih ada antara mereka yang berkelakuan mulia & sudi menolong aku secara ikhlas tanpa mengharapkan apa-apa balasan. Contohnya seperti pemilik hostel di Marrakech itu & juga 2 orang lelaki peramah yang duduk bersama-sama aku di dalam keretapi dari Marrakech ke Casablanca. Tidak lupa juga beberapa orang awam yang sudi membantu aku di kala aku sesat & juga pemilik-pemilik kedai yang begitu peramah yang meluahkan kekaguman mereka terhadap negara Malaysia. Itu adalah antara kenangan-kenangan manis yang aku perolehi di sini.

Bumi Morocco sememangnya menyimpan seribu satu khazanah yang berharga, terutamanya senibinanya yang mampu memukau hati sesiapa sahaja yang memandangnya. Senibina sebegini rupa hanya boleh dijumpai di bumi Morocco & negara-negara rantau al-Maghreb sahaja. Ianya tidak dijumpai di tempat-tempat lain di dunia ini. Pencapaian mereka dalam ilmu senibina ini menyebabkan aku berasa amat bangga menjadi seorang Muslim. Inilah sebenarnya yang menjadi penyebab utama hati aku tertarik sangat ingin berkunjung ke bumi Morocco. Untuk mengamati senibinanya di samping merasai suasana Islam di bumi Afrika Utara ini.

Terlalu banyak keindahan yang tersimpan di bumi Morocco ini yang sukar diceritakan dengan kata-kata. Kesemuanya itu hanya boleh diterokai oleh mereka yang menjejakkan sendiri kaki di sini. Oleh itu, aku sangat-sangat menggalakkan pembaca blog ini supaya berkunjung ke bumi Morocco ini yang boleh diibaratkan seperti permata Islam di ufuk Barat. Namun, aku nasihatkan supaya tidak ke sini seorang diri, terutamanya golongan hawa atas faktor keselamatan. Bawalah bersama sekurang-kurangnya seorang teman.

Dengan ini, sekian sahajalah travelogue aku di bumi Morocco. Semoga pembaca semua mendapat banyak manfaat & informasi yang berguna yang boleh diaplikasikan apabila berkunjung ke negara ini nanti.

TAMAT. Lepas ni, nantikan pula Travelogue aku di FRENCH RIVIERA (Nice, Monte Carlo, Cannes, Marseilles)

p/s: SILA TINGGALKAN APA-APA KOMEN SUPAYA AKU DAPAT PERBAIKI APA-APA KEKURANGAN YANG ADA DALAM TRAVELOGUE-TRAVELOGUE AKU. JANGAN SEGAN-SEGAN, OK!!

7 buah komen:

Fly Thursday, September 3, 2009 at 5:52:00 PM GMT+8  

menarik sungguh gaya penceritaan saudara. x sabar untuk membaca coretan perjalanan saudara seterusnya..

arapink Thursday, September 3, 2009 at 10:19:00 PM GMT+8  

sy juga amat tertarik...dan sudah pasti sy adalah seorang yang sgt teruja membaca blog2 pelajar malaysia di luar negara...

jangan berhenti menulis ya... :-)

salam kenal...

silversarina Friday, September 4, 2009 at 6:03:00 AM GMT+8  

Baca travelog jhaz emang tak pernah jemu , banayk info dan ilmu yang diperolehi.... tak dapat pergi pun tak pe asalkan dapat baca catatan sifu kembara , Alhamdulillah.

Hazia Friday, September 4, 2009 at 10:38:00 AM GMT+8  

Salam Ramadan.
Menarik lagu-lagu di sini, hehe. Yang saya tahu Tarpan aje masa ke Turki dulu.

Kisah penggembaraan pun menarik:)

arebichan Sunday, September 6, 2009 at 2:50:00 PM GMT+8  

salam ramadhan..
hey, ive been to ur blog. nice one. u have travel to many countries eh. dats so cool *.*...

Atikah Nur Dzulkhefli Sunday, September 13, 2009 at 6:29:00 PM GMT+8  

best2...nak tnye,student pompuan kat ireland xde jalan2 ke???

HAKCIPTA TERPELIHARA © 2004-2011: Aku Sebutir Pasir

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP