MoRoCCo: PeRMaTa iSLaM Di uFuK BaRaT (BHG XII) - MeKNeS

>> Wednesday, August 26, 2009



Hari 7: 10 DISEMBER 2007

Selepas mandi & mengemas diri, aku pun terus memulakan pengembaraan aku di kota Meknes. Meknes terletak di bahagian utara Morocco & mempunyai jumlah penduduk seramai 950,000 orang. Ia pernah berada di bawah jajahan Empayar Rom mulai tahun 117 sehingga kejatuhan empayar tersebut pada kurun ke-5. Meknes kemudiannya berada di bawah pemerintahan kerajaan Dinasti Almohad & seterusnya di bawah kerajaan Dinasti Merinid. Ia pernah menjadi ibu kota Morocco sewaktu di bawah pemerintahan Moulay Ismail yang berasal dari Dinasti Alaowiyah dari tahun 1672 hingga tahun 1727 sebelum ibu kota Morocco dipindahkan ke Marrakech. Sewaktu era pemerintahan Moulay Ismaillah kota ini mengecapi zaman kegemilangannya. Selepas kemangkatan Moulay Ismail, ibu kota Morocco dipindahkan ke Marrakech oleh penggantinya, iaitu Muhammad III & populariti kota Meknes terus pudar ditelan waktu. Gempa bumi dahsyat yang berlaku di Lisbon, Portugal pada tahun 1755 turut memberi impak kepada kota Meknes yang menyebabkan banyak bangunan di sini mengalami kerosakan yang teruk. Usaha baik pulih hanya dijalankan beberapa dekad yang lalu sebelum kota ini menjadi tumpuan pelancong.


Peta Kedudukan Meknes di dalam Morocco

Hostel yang aku tumpangi terletak agak jauh dari Old Medina, iaitu kota lama Meknes yang menjadi tumpuan utama pelancong di sini. Kota lama ini turut tersenarai dalam 'UNESCO World Heritage Sites'. Aku perlu berjalan kaki sejauh 2 km untuk ke Old Medina itu. Sesampainya aku di situ, aku didatangi oleh seorang budak lelaki berusia belasan tahun yang menawarkan khidmat untuk membawa aku mengelilingi kota lama itu. Menurut katanya, aku boleh sesat jikalau tiada orang yang sanggup membawa aku mengelilingi tempat itu. Dia nampak ikhlas hendak menolong, tetapi aku ni bukan mudah hendak mempercayai orang yang tidak dikenali. Ditambah-tambah lagi dengan situasi aku yang bersendirian. Lebih baik aku menolak tawarannya supaya tiada kejadian buruk yang bakal menimpa diri aku. Lagipun aku tahu bahawa budak itu sudah pasti inginkan balasan wang. Aku tidak akan tertipu lagi. Aku tanpa berfikir panjang terus menolak tawarannya dengan cara yang baik. Tetapi, budak lelaki itu tetap mendesak. Aku akhirnya berjalan cepat-cepat meninggalkan budak itu dalam keadaan terpinga-pinga. Mujurlah dia tidak mengekori aku. Aku kemudiannya menggunakan peta yang terdapat di dalam buku panduan aku untuk dijadikan panduan menyusuri Old Medina itu. Peta itu boleh tahan lengkapnya.


Old Medina dari jauh, Meknes, Morocco

Tempat pertama di Meknes yang aku jejaki ialah Place al-Hadim, sebuah dataran yang terletak di tengah-tengah Old Medina ini. Dataran ini dibuka sewaktu era pemerintahan Moulay Ismail. Di sekeliling dataran ini terdapat banyak kedai yang menjual pelbagai jenis barang termasuk cenderahati. Aku lalu masuk ke dalam sebuah kedai cenderahati untuk sekadar melihat-lihat. Aku bertanyakan harga sebuah lampu kecil kepada pemilik kedai itu kerana tiada tanda harga diletakkan. Akan tetapi, pertanyaan aku itu kemudiannya bertukar menjadi sessi tawar-menawar pula. Akhirnya, aku tidak jadi hendak membeli lampu itu kerana harga akhir yang ditawarkan agak tidak berpatutan. Lagipun, aku sekadar ingin bertanya sahaja. Yang peliknya, aku kemudiannya dimarahi pula oleh pemilik kedai itu kerana aku kononnya telah membuang masanya. Hahaha. Memang beginilah sifat kebanyakan penjual-penjual di bumi Morocco ini. Aku mengambilnya sebagai iktibar. Lain kali, aku hanya akan bertanyakan harga barang-barang yang aku betul-betul ingin beli sahaja. Boleh dikatakan kesemua barangan yang dijual di kedai-kedai kecil di bumi Morocco ini tidak diletakkan tanda harga. Pembeli-pembeli perlu tawar-menawar harga dengan pemilik-pemilik kedai. Inilah yang menjadi masalahnya.

Aku kemudiannya berjalan-jalan mengelilingi kawasan Place al-Hadim ini yang sememangnya dikelilingi oleh bangunan-bangunan yang unik senibinanya. Antaranya ialah sebuah pintu gerbang setinggi 16 meter yang bernama Bab al-Mansur. Ia merupakan pintu gerbang yang mempunyai senibina yang terhebat sekali di bumi Morocco. Bab al-Mansur ini mula dibina pada tahun 1672 sewaktu pemerintahan Moulay Ismail & siap sepenuhnya pada tahun 1732 sewaktu pemerintahan anaknya, iaitu Moulay Abdullah. Sewaktu aku di sini, pintu gerbang itu sedang diperbaik pulih. Sayang sekali.


Place al-Hadim, Meknes, Morocco


Place al-Hadim, Meknes, Morocco


Place al-Hadim, Meknes, Morocco


Bab al-Mansur, Meknes, Morocco

Seterusnya, aku berjalan ke Mausoleum of Moulay Ismail. Tempat ini menempatkan makam jenazah Moulay Ismail, iaitu antara Sultan Morocco yang teragung & Sultan yang bertanggungjawab menjadikan Meknes sebagai ibu kota kerajaan tersebut. Makam ini dibina pada kurun ke-17 & diubai suai pada kurun ke-18 & 20. Selain Moulay Ismail, jenazah isteri & anaknya Moulay Ahmad al-Dahbi berserta Sultan Morocco yang bernama Moulay Abdul Rahman turut disemadikan di sini. Sebinina dalaman & luaran makam ini penuh dengan ukiran-ukiran kesenian Morocco yang amat cantik, seperti di kota Alhambra di Granada. Aku menghabiskan masa lebih kurang sejam di dalamnya untuk menikmati keindahan senibinanya yang benar-benar mengagumkan, di samping menyedekahkan Al-Fatihah kepada jenazah-jenazah yang disemadikan di sini. Pelancong-pelancong dikenakan bayaran untuk masuk ke dalam makam ini. Harganya tidak mahal. Disebabkan Mausoleum of Moulay Ismail ini adalah tempat yang suci bagi penduduk di sini, hanya orang-orang beragama Islam sahaja dibenarkan masuk ke dalamnya.


Pintu Gerbang ke Mausoleum of Moulay Ismail, Meknes, Morocco


Pintu Masuk Mausoleum of Moulay Ismail, Meknes, Morocco


Pintu Masuk Mausoleum of Moulay Ismail, Meknes, Morocco


Ruang Dalaman Mausoleum of Moulay Ismail, Meknes, Morocco


Ruang Dalaman Mausoleum of Moulay Ismail, Meknes, Morocco


Ruang Dalaman Mausoleum of Moulay Ismail, Meknes, Morocco


Ruang Dalaman Mausoleum of Moulay Ismail, Meknes, Morocco


Ruang Dalaman Mausoleum of Moulay Ismail, Meknes, Morocco

Aku kemudiannya bergerak menuju ke Musee Dar Jamai, sebuah muzium yang sebelumnya merupakan istana yang siap dibina pada tahun 1882 oleh keluarga Jamai yang mempunyai pengaruh yang kuat di sini. 2 orang daripada ahli keluarga tersebut merupakan wazir Sultan Morocco yang bernama Moulay al-Hassan I. Selepas kemangkatan sultan itu, keluarga Jamai hilang pengaruhnya termasuk istana mereka itu sekali yang akhirnya jatuh ke tangan keluarga Al-Glaowi. Pada tahun 1912, sewaktu awal era penjajahan Perancis di bumi Morocco, istana ini dijadikan sebagai hospital tentera. Kemudiannya, pada tahun 1920, ianya mula dijadikan sebagai muzium. Muzium ini mempamerkan pelbagai hasil kesenian Morocco seperti barangan kayu, barangan seramik, permaidani, pakaian diraja, barang-barang kemas & bermacam-macam lagi. Harga tiket untuk masuk ke muzium ini tidak terlalu mahal.


Musee Dar Jamai, Meknes, Morocco


Bersebelahan Musee Dar Jamai, Meknes, Morocco


Ruang dalaman Musee Dar Jamai, Meknes, Morocco

Selepas menikmati keindahan kesenian Morocco di dalam Musee Dar Jamai, aku meneruskan perjalanan ke Grand Mosque, masjid yang terpenting di Meknes yang dibina pada kurun ke-12 sewaktu di era kerajaan Dinasti Almoravid. Ianya kemudian diubahsuai pada kurun ke-14. Bertentangan dengan Grand Mosque, terletak Medersa Bou Inania yang merupakan bekas sekolah al-Quran yang pernah masyhur di sini suatu ketika dahulu. Ianya diasaskan oleh Bou Inan pada kurun ke-14 sewaktu di era pemerintahan kerajaan Dinasti Merinid. Orang-orang bukan Islam tidak dibenarkan masuk ke dalam bangunan ini.


Menara azan Grand Mosque, Meknes, Morocco


Pintu masuk Grand Mosque, Meknes, Morocco


Ruang dalaman Grand Mosque, Meknes, Morocco

Aku kemudiannya berjalan pula menuju ke Darul Makhzan, istana diraja Morocco. Orang-orang awam tidak dibenarkan masuk ke dalamnya. Aku ke sini hanya untuk bergambar dengan salah sebuah pintu gerbangnya sahaja yang boleh dikatakan agak cantik senibinanya. Jauh juga aku perlu berjalan untuk mencari pintu gerbang itu. Nasib baik cantik.


Dalam Perjalanan ke Darul Makhzan, Meknes, Morocco


Pintu Gerbang di Darul Makhzan, Meknes, Morocco

Selepas bergambar dengan pintu gerbang Darul Makhzan, aku kembali ke Place al-Hadim untuk mencari cenderahati untuk dibawa pulang. Harga-harga cenderahati di sini agak murah harganya. Aku mengelak daripada melalui kedai yang aku masuki awal pagi tadi kerana aku tidak mahu berselisih dengan pemiliknya yang garang itu. Selepas membeli beberapa buah cenderahati, aku pun berjalan kembali semula ke hostel. Dalam perjalanan ke hostel, aku singgah dahulu di restoran MacDonald’s untuk menikmati hidangan tengah hari. Kemudian, aku pun meneruskan perjalanan aku pulang ke hostel.

Selepas berehat-rehat & mengemas barang-barang, aku pun terus menuju ke stesen keretapi yang tidak jauh dari hostel aku. Destinasi aku yang seterusnya di bumi Morocco ini ialah Fes. Selepas beberapa minit menunggu, keretapi yang aku nantikan pun tiba. Lebih kurang pukul 5.30 petang, keretapi itu pun mulai bergerak meninggalkan Meknes. Perjalanan ke Fes dari Meknes hanya mengambil masa lebih kurang 40 minit sahaja. Lebih kurang pukul 6.10 petang, aku pun tiba di stesen keretapi Fes. Dengan berpandukan buku panduan yang aku bawa, aku pun mencari lokasi hostel yang sudah pun aku pilih. Tidak berapa lama selepas mencari, aku pun menjumpai hostel tersebut. Selepas mendaftar masuk, aku dibawa ke bilik aku. Selepas mandi, solat & sebagainya, aku pun terus melelapkan mata.

Bersambung...

3 buah komen:

alaq ashiqin Friday, August 28, 2009 at 11:49:00 AM GMT+8  

blog hopping...
da melompat ke sini...
seronoknya..dapat lihat keagungan islam yang pernah kita genggam dulu...
inspiring..hoping to do so nanti bile da fly...
da grad blk kmb jage ikhwah kat sini...

JHaZKiTaRo Friday, August 28, 2009 at 3:52:00 PM GMT+8  

muhamad nazri:
oo.. fly mane dik??

alaq ashiqin:
thanx for dropping by.. bile dah fly nanti jgn lupa travel tgk negara2 org ok.. jgn lepak kat rumah je.. hihi..

HAKCIPTA TERPELIHARA © 2004-2011: Aku Sebutir Pasir

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP