MoRoCCo: PeRMaTa iSLaM Di uFuK BaRaT (BHG X)

>> Sunday, August 23, 2009



Hari 5: 8 DISEMBER 2007

Hari ini adalah hari kedua aku di bumi Rabat. Destinasi pertama aku pada hari ini adalah Chellah Necropolis. Selepas bersiap-siap, aku pun bergerak menuju ke destinasi tujuan dengan berjalan kaki. Jarak tempat tersebut agak jauh dari hostel penginapan aku. Chellah Necropolis ini adalah runtuhan sebuah kompleks kota Rom & merupakan tempat penempatan terawal di muara Sungai Regreg. Kota ini ditinggalkan tidak berpenghuni mulai tahun 1154 kerana munculnya sebuah kota baru berhampirannya, iaitu Sale. Kerajaan Dinasti Almohad mengabaikan kota ini. Hanya sewaktu pemerintahan sultan-sultan Dinasti Merinid pada kurun ke-14, kota ini digunakan semula dengan pembinaan pelbagai monumen, termasuk masjid, sekolah, makam & sebagainya. Abu al-Hassan adalah sultan yang bertanggung jawab membina benteng pertahanan di sekeliling kota ini & ianya masih kukuh sehingga ke hari ini.

Walau bagaimanapun, kota ini sekali lagi ditinggalkan selepas kejadian gempa bumi pada tahun 1755. Makam-makam sultan Dinasti Merinid yang ada di dalam runtuhan kota ini adalah Abu Yakub Yusuf, Abu Thabit, Abu al-Hassan. Berhampiran dengan Chellah Necropolis, terdapat sebuah pintu gerbang besar yang bernama Bab Zaer yang dibina sewaktu era pemerintahan Almohad.


Chellah Necropolis, Rabat, Morocco


Pintu masuk Chellah Necropolis, Rabat, Morocco


Di dalam Chellah Necropolis, Rabat, Morocco


Runtuhan masjid di dalam Chellah Necropolis, Rabat, Morocco


Runtuhan masjid di dalam Chellah Necropolis, Rabat, Morocco


Khazanah peninggalan Rom di dalam Chellah Necropolis, Rabat, Morocco


Berhampiran Chellah Necropolis, Rabat, Morocco

Chellah Necropolis adalah destinasi terakhir aku di Rabat. Selepas puas bergambar di dalam Chellah Necropolis, aku menuju ke Avenue Muhammad V untuk bersiar-siar. Lebih kurang pukul 4.30 petang, aku pun kembali semula ke hostel untuk berkemas-kemas. Tepat pukul 5.45 petang nanti, aku akan menaiki keretapi ke destinasi aku yang seterusnya di negara Morocco, iaitu Tangier. Lebih kurang pukul 5.15 petang, aku pun bergerak menuju ke stesen keretapi Rabat Ville untuk menunggu ketibaan keretapi.

Sedang aku menunggu berseorangan, tiba-tiba seorang lelaki remaja berusia belasan tahun menegur aku dalam Bahasa Arab. Aku kemudian memberitahunya yang aku tidak boleh berbahasa Arab. Dia kemudian mengulangi soalannya di dalam Bahasa Inggeris. Rupa-rupanya dia ingin bertanyakan waktu. Aku pun memberitahunya yang waktu sekarang adalah pukul 5.30 petang. Dia kemudiannya mengajak aku untuk berbual-bual. Fasih benar Bahasa Inggerisnya. Belum lagi aku menjumpai orang Morocco yang boleh berbahasa Inggeris sefasihnya. Pelbagai soalan ditanya tentang negara Malaysia & tentang Bahasa Melayu. Dia nampak sungguh-sungguh berminat untuk mendalami kedua-dua perkara tersebut. Dia meminta aku menterjemah pelbagai perkataan Bahasa Inggeris ke dalam Bahasa Melayu. Dia agak terkejut kerana kebanyakan perkataan-perkataan dalam Bahasa Melayu sama seperti Bahasa Arab. Hahah. Itu sememangnya benar. Banyak perkataan-perkataan Bahasa Melayu dipinjam daripada Bahasa Arab sejak pengislaman Empayar Melaka pada kurun ke-15 dahulu.

Satu soalan daripadanya yang benar-benar mengejutkan aku adalah apabila dia bertanya adakah aku mempraktiskan ajaran Islam. Aku menjawab ya. Kemudian dia berkata yang dia mengaku bahawa dia beragama Islam, tetapi dia tertarik dengan ajaran Kristian & dia mengatakan mungkin ajaran Kristian itu benar. Selepas itu dia bertanya kepada aku, adakah aku benar-benar memahami ajaran Islam & juga isi kandungan al-Quran kerana aku tidak boleh berbahasa Arab, sedangkan isi kandungan al-Quran itu adalah dalam Bahasa Arab. Lidah aku agak kelu untuk berkata-kata kerana aku belum pernah berhadapan dengan kes sebegini. Aku hanya memberitahunya bahawa aku hanya mengamalkan apa yang aku belajar daripada pembelajaran di sekolah, di majlis-majlis agama & juga melalui pembacaan & aku tidak layak untuk berkata lebih-lebih kerana ilmu yang aku ada tidaklah sehebat ahli-ahli ulamak untuk berhujah dengannya. Itu sahaja yang aku mampu katakan. Kalau hendak diikutkan hati, hendak sahaja aku berdebat dengannya. Akan tetapi, faktor masa menjadi masalahnya. Keretapi yang aku tunggu akan tiba 5 minit sahaja lagi & lelaki itu pula tidak menuju ke destinasi yang sama.

Beberapa minit kemudian, keretapi yang aku nantikan pun tiba. Aku mengucapkan selamat tinggal kepada lelaki remaja tadi & berterima kasih kepadanya kerana telah mengisi masa aku dengan perbualan yang menarik. Aku juga memujinya kerana kefasihan Bahasa Inggerisnya. Dia mengucapkan terima kasih & selamat jalan kepada aku. Entah bilalah lagi aku akan menjumpai seseorang yang seperti itu. Hahaha. Perjalanan untuk ke Tangier dari Rabat mengambil masa lebih kurang 4¾ jam. Di dalam keretapi itu, aku memikirkan apa hujah-hujah yang boleh & perlu aku akan katakan kepada lelaki remaja tadi jikalau aku diberi kesempatan masa yang panjang. Hmmmm. Pengalaman bersama lelaki tadi sedikit sebanyak telah menginsafkan aku. Aku perlu mendalami Islam dengan lebih mendalam lagi bagi menyediakan diri aku untuk menghadapi situasi seperti yang aku lalui tadi. Sesungguhnya, ilmu agama tak akan pernah habis untuk dipelajari.

Aku tiba di stesen keretapi Tangier Ville pada pukul 10.30 malam. Sesampainya aku di situ, aku menaiki teksi untuk ke hostel yang aku sudah rujuk di dalam buku panduan. Malangnya, hostel tersebut sudah penuh. Mujurlah ada hostel berdekatan yang masih kosong. Selepas mendaftar masuk, aku pun terus masuk ke bilik untuk mandi, solat & kemudiannya melelapkan mata.

Bersambung...

p/s: Hari ni adalah hari pertama puasa Ramadhan tahun 1430 Hijrah & juga hari pertama aku berpuasa Ramadhan di Malaysia selepas 7 tahun berpuasa di Ireland. Hampir lupa macam mana perasaannya berpuasa di Malaysia. Hehehe. Happy sgt2 sbb dapat berpuasa penuh kat Malaysia tahun ni. :)

4 buah komen:

MariaFaizal Sunday, August 23, 2009 at 12:10:00 PM GMT+8  

Dik,
I have watched Travelodge over ASTRO 106 here in Bolehland.The program is about invited guest that shares her/his experience 'travelling' in life and how he/she discovers the beauty in Islam.

Each time I watch the prog, I'm reminded of you & your blog.

Happy Ramadhan & do take care.

JHaZKiTaRo Monday, August 24, 2009 at 7:46:00 PM GMT+8  

MariaFaizal: hahaha.. i take that as a compliment.. thanx!!! happy ramadhan too.. :)

QueenJah:
Salam ramadhan too..

HAKCIPTA TERPELIHARA © 2004-2011: Aku Sebutir Pasir

  © Free Blogger Templates Autumn Leaves by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP